Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Apple Dipaksa Hapus Aplikasi WhatsApp dan Threads di App Store

WhatsApp App Store_1a
WhatsApp App Store. (Sumber: CNET)

Last updated on 6 Juni, 2024

Unbox.id – Pengguna Apple di Tiongkok mungkin tidak lagi dapat menemukan dan mengunduh aplikasi WhatsApp dan Threads dari App Store. Menurut Wall Street Journal dan New York Times, Apple mengatakan pihaknya menghapus aplikasi tersebut dari tokonya untuk memenuhi permintaan yang diterima dari Cyberspace Administration, regulator internet Tiongkok, dengan alasan kekhawatiran keamanan nasional. Apple menjelaskan bahwa mereka mempunyai kewajiban untuk menghormati hukum negara tempat mereka beroperasi, meskipun mereka tidak menyetujuinya. Demikian dikutip Engadget.

Diblokir Oleh Pemerintahan Tiongkok

WhatsApp App Store_2b

WhatsApp App Store. (Sumber: FMT)

Pemerintahan negara Tiongkok memblokir banyak aplikasi dan teknologi non-domestik, sehingga mendorong penduduk setempat untuk menggunakan VPN jika mereka ingin mengakses salah satu dari aplikasi dan teknologi tersebut. Facebook dan Instagram adalah dua aplikasi yang ada dalam daftar, namun WhatsApp dan Threads masih tersedia untuk diunduh saat ini.

baca artikel menarik lainnya tentang : menghapus iklan di wa

Perintah regulator Tiongkok dikeluarkan tak lama sebelum Senat AS melakukan pemungutan suara mengenai rancangan undang-undang yang dapat menyebabkan larangan TikTok di AS.

Cyberspace Administration mengatakan aplikasi tersebut menimbulkan masalah keamanan nasional, sejalan dengan argumen dari anggota parlemen AS yang telah memblokir TikTok di negara tersebut.

Dalam versi terbaru RUU AS saat ini, ByteDance memiliki waktu satu tahun untuk mendivestasi TikTok, atau platform berbagi video pendek tersebut akan dilarang di toko aplikasi. Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat harus mengesahkan RUU tersebut, sebagai bagian dari RUU tersebut yang juga mencakup bantuan ke Ukraina dan Israel.

Presiden Joe Biden sebelumnya mengatakan dia mendukung tindakan tersebut dan akan segera menandatangani undang-undang tersebut.

Threads Tutup Layanan di Turki

Sebelumnya, aplikasi jejaring sosial Meta’s Threads akan berhenti berfungsi di Türkiye (Turkiye) mulai akhir April 2024. Alasan penutupan tersebut adalah karena Threads tidak mematuhi peraturan privasi negara tersebut.

Dikutip oleh Android Headlines, Otoritas Persaingan Turki (TCA) menantang cara Threads secara otomatis menautkan data pengguna ke profil Instagram mereka.

Bagi Anda, aplikasi Threads diluncurkan pada musim panas sebagai bagian dari upaya Meta untuk memanfaatkan pada minat yang besar terhadap jejaring sosial yang lebih pribadi. Namun, aplikasi ini terintegrasi erat dengan Instagram.

Misalnya, akun Instagram diperlukan untuk membuat profil Threads, dan menghapus akun Instagram juga akan menghapus akun Threads default. Hal ini jelas menimbulkan masalah privasi dengan memaksa pengguna mencatat data tanpa opsi lain.

Sebagai tanggapan, Meta menambahkan opsi untuk memisahkan kedua profil. Tetapi nampaknya perubahan ini terjadi terlambat bagi pemerintah Turki. Sebab, mulai 29 April, Threads akan diblokir sementara di negara tersebut, sesuai perintah terbaru TCA.

Setelah aturan diumumkan, Threads memberi tahu jutaan pengguna di Türkiye untuk menghapus atau menonaktifkan profil mereka pada tanggal ini melalui pemberitahuan.

“Untuk mematuhi perintah sementara Rekabet Kurumu/Otoritas Persaingan Turki (TCA), akan menutup Topik kami di Turki mulai Senin, 29 April. Meta menulis di blognya: “Kami tahu ini akan sangat mengecewakan bagi banyak orang di Turki yang berpartisipasi dalam Threads dengan komunitas mereka.”

Baca juga: Meta AI Bakal Hadir Di WhatsApp

Bukan Pertama Kalinya Meta Tersandung Kasus dengan Pemerintah Turkiye

Meta Platform_2b

Meta Platform. (Sumber: Techno Course)

Ini bukan pertama kalinya Facebook Meta menghadapi masalah privasi dari otoritas Turki. Pada tahun 2022, Meta akan didenda lebih dari Rp 300 miliar karena menggabungkan data pengguna di Facebook, Instagram, dan WhatsApp.

Mereka juga menghadapi denda harian kumulatif hingga Rp 2,5 miliar karena ketidakpatuhan terhadap perintah berbagi data sebelumnya. Meta mengatakan pihaknya mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan gangguan apa pun.

Penutupan ini menyoroti langkah-langkah yang diambil Meta saat ini untuk menyeimbangkan kebijakan penggunaan data di seluruh negara. Meskipun popularitasnya tetap tinggi, integrasi aktif juga memerlukan peningkatan pengawasan pengguna.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Software

Unbox.id – iOS 18, pembaruan pada sistem operasi seluler Apple, diharapkan memperkenalkan beberapa fitur dan peningkatan baru yang penting. Apple mengakui iOS 18 akan...

TV, Audio/Video, Permainan & Perangkat Wearable

Unbox.id – Apple dikabarkan sedang bersiap meluncurkan jam tangan pintar barunya yang disebut-sebut akan diberi nama Apple Watch Series 10. Apple Watch Series 10...

Software

Unbox.id – Apple memperkenalkan fitur Perlindungan Perangkat yang Dicuri di iOS 17.3. Seperti namanya, fitur ini akan memberikan perlindungan tambahan terhadap data pribadi pengguna...

Tech Industry

Unbox.id – Apple akan terus melakukan proses secara bertahap saat merilis layanan Intelijen Apple ke publik. Diketahui, fitur-fitur yang diperkenalkan pada WWDC 2024 ini...