Connect with us

Hi, what are you looking for?

Apps & Games

Twitch Tutup Layanan di Korea Selatan Pada Bulan Februari 2024

Twitch App_1a
Twitch App. (Sumber: CNET)

Unbox.id – Twitch dipastikan akan menutup platform live streaming-nya di Korea pada tanggal 27 Februari 2024. Kabar Twitch menutup layanannya di Korea memang cukup mengejutkan, khususnya bagi para pembuat konten di negara tersebut. Apa alasan platform live streaming ini meninggalkan Korea? CEO Twitch Dan Clancy mengungkapkan hal tersebut di blog resmi perusahaan. Mengutip blog resmi perusahaan, CEO Twitch Dan Clancy mengatakan: “Alasan mengapa layanan Twitch ditutup adalah karena biaya pengoperasian perusahaan di Korea sangat tinggi.” Sebelum menghentikan layanan, perusahaan berusaha mengurangi biaya operasional harian. Twitch juga menguji model peer-to-peer untuk kualitas video dalam streaming langsung.

10 Kali Lebih Mahal Untuk Korea

Twitch App_2b

Twitch App. (Sumber: CMOtech)

“Meskipun kami telah mengurangi biaya, biaya jaringan kami di Korea masih 10 kali lebih tinggi dibandingkan di sebagian besar negara lain,” tulis CEO Twitch, menjelaskan bahwa Twitch telah “merugikan operasi furnitur” di Korea.

“Sayangnya, tidak ada jalan lain.” agar bisnis kami dapat beroperasi di Korea,” kata Dan. Menurut laporan Sully Gnome, saluran Twitch berbahasa Korea menerima 98,8 juta jam tontonan dalam 30 hari terakhir.

Jumlah ini hanya menyumbang 5,5% dari total jam tontonan di Korea platform streaming langsung. Untuk mempromosikan streamer Korea, Twitch menawarkan untuk membantu mereka mengembangkan komunitas mereka di platform streaming langsung.

Sejak mengumumkan rencana untuk menutup layanan tersebut, Twitch berencana untuk menjangkau pesaingnya di Korea untuk membantu streamer berpindah ke layanan lain Sully Gnome mengatakan ada sekitar 18.500 Afiliasi dan mitra yang saat ini melakukan streaming dalam bahasa Korea.

Twitch Batasi Kualitas Streaming Video di Korea Selatan

Sebelumnya, Twitch mengumumkan akan membatasi kualitas streaming video di Korea hanya 720p. Hal ini mengikuti usulan pemerintah daerah, yang akan memaksa penyedia konten global untuk membayar layanan lokal karena kemacetan di jaringan mereka.

Sebelumnya, pengguna internet Korea dapat menikmati kualitas video hingga 1080p atau HD karena negara tersebut merupakan salah satu negara yang paling banyak terhubung ke Internet.

Namun, mengutip The Gamer, pemerintah Korea berupaya memastikan bahwa platform konten seperti Netflix, Twitch dan YouTube menanggung sebagian beban finansial akibat semua data yang beredar di jaringan Korea.

Pemerintah mengusulkan untuk mengenakan biaya penggunaan jaringan pada platform yang menghasilkan lalu lintas online dalam jumlah besar. Jika disahkan, usulan peraturan ini akan mengharuskan platform konten bekerja sama dengan ISP (Penyedia Layanan Internet) lokal untuk membayar biaya standar.

Rencana tersebut juga mendapat banyak reaksi negatif, karena Netflix dan YouTube disebut-sebut telah mengubah layanan mereka untuk pengguna internet di Korea Selatan. Sementara itu, Twitch meresponsnya dengan membatasi kualitas video.

Demi Pertahankan Operasional

Twitch App_3c

Twitch App. (Sumber: Asia Tech)

“Twitch selalu mematuhi peraturan dan persyaratan lokal Korea serta dengan setia membayar semua biaya jaringan dan biaya terkait lainnya,” kata platform milik Amazon tersebut.

Perusahaan mengatakan biaya pengoperasian layanan Twitch di Korea mungkin meningkat dan ini akan terus berlanjut di masa depan. Menurut mereka, diperlukan solusi baru untuk menjaga operasional layanan di negara ini.

“Untuk mencari solusi baru agar dapat terus mengoperasikan layanannya di Korea, kami akan menyesuaikan kualitas awal untuk Korea “In dengan kata lain, kualitas video di Korea akan mencapai 720p pada saluran yang menawarkan transcoding,” kata Twitch.

Baca juga: Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Twitch

Twitch Ubah Sistem Pembagian Pendapatan

Keputusan tersebut juga mengejutkan para kreator dan pengguna platform Twitch di Korea Selatan karena kualitas streaming mereka akan dibatasi hingga 720p. Sejauh ini, hanya Twitch yang merespons peraturan tersebut dengan mengubah layanannya. Tidak jelas apakah platform konten lain seperti YouTube dan Netflix akan menerapkan strategi serupa.

Sebelumnya, Dan Clancy, presiden Twitch, mengumumkan perubahan pada sistem pembayaran untukstreamer di platformnya. Mengutip Sportskeeda, Clancy mengatakan perusahaannya akan mengganti pembagian pendapatan 70/30 sebelumnya untuk streamer dengan pembagian 50/50 untuk pembuat konten mitra terpilih.

Clancy mengklaim mengirimkan konten definisi tinggi ke streamer. disiarkan selama maksimal 200 menit dan jam, sehingga platform harus mengeluarkan biaya hingga 1.000 USD (sekitar Rp 1,5 juta) per bulan.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Social Media

Unbox.id – WhatsApp beta terbaru yaitu beta 2.24.4.23 untuk Android menghadirkan pembaruan estetika pada tab Status. Tujuannya tak lain untuk meningkatkan pengalaman pengguna saat...

Apps & Games

Unbox.id – Meta baru saja menutup jaringan akun palsu yang menyamar sebagai keluarga militer Amerika dan aktivis anti-perang. Menurut peneliti keamanan Meta, akun palsu...

Apps & Games

Jakarta, Unbox.id – Duet AI merupakan fitur berteknologi kecerdasan, inovasi terbaru Google yang memudahkan pengguna untuk mengerjakan berbagai tugas. Kehadiran fitur AI yang satu...

Apps & Games

Jakarta, Unbox.id – Bagi pengguna Android, menggunakan Google Foto untuk menyimpan media digital Anda adalah pilihan yang sangat populer. Fitur-fitur unik serta penyesuaiannya yang...