Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Instagram dan Threads Tidak Rekomendasikan Konten Politik

Meta Threads_1a
Meta Threads. (Sumber: CNET)

Unbox.id – Menurut bos Instagram Adam Mosseri, Meta tidak lagi merekomendasikan konten politik kepada pengguna Instagram atau Threads. Dia mengatakan pengguna masih akan melihat konten politik dari akun yang mereka ikuti, namun aplikasi tersebut tidak lagi secara aktif “mendukung” postingan tersebut. Perubahan yang akan diluncurkan dalam beberapa minggu ke depan akan berlaku untuk akun publik, di mana algoritma rekomendasi Meta merekomendasikan konten atau postingan, seperti Stories dan Jelajahi Instagram, serta orang-orang yang digunakan dalam Topik. Mosseri tidak merinci bagaimana Meta menentukan apa yang dianggap sebagai “konten politik,” namun juru bicara Meta mengatakan itu akan mencakup topik yang berkaitan dengan pemilu dan isu-isu sosial.

Meta Membatasi Saran Terkait Topik Politik

Meta Platform_2b

Meta Platform. (Sumber: The Tech)

“Definisi kami tentang konten politik adalah konten yang mungkin berisi topik yang berkaitan dengan pemerintahan atau pemilu, seperti artikel tentang hukum, pemilu, atau topik sosial,” kata orang tersebut, kata juru bicara tersebut, seperti dikutip dari Engadget.

“Isu global ini bersifat kompleks dan dinamis, yang berarti definisi ini akan terus berkembang seiring kami terus melibatkan orang-orang dan komunitas yang menggunakan platform kami serta pakar eksternal untuk menyempurnakan pendekatan kami,” ujarnya.

Meskipun Meta akan membatasi rekomendasi terkait topik politik secara default, mereka yang ingin melihat konten dapat ikut serta melalui Instagram dan pengaturan Topik.

Perubahan Baru Meta

Perusahaan mengatakan pembaruan ini tidak akan memengaruhi cara orang melihat postingan dari akun yang mereka pilih untuk diikuti.

“Tujuan kami adalah mempertahankan kemampuan orang untuk memilih untuk mengikuti.” terlibat dengan konten politik, sambil menghormati preferensi setiap orang mengenai konten tersebut,” kata Mosseri.

Perubahan ini adalah langkah terbaru Meta untuk mencegah pengguna Threads mendiskusikan topik politik. thread dianggap berpotensi bermasalah. Perusahaan sebelumnya telah memblokir konten yang berpotensi sensitif topik, termasuk vaksin dan istilah terkait Covid, dari hasil pencarian di Threads.

Mosseri juga mengatakan kepada Meta tidak ingin “mendorong” pengguna untuk memposting “politik dan berita buruk” di aplikasi.

Baca juga: Meta Akan Labeli Gambar Buatan AI Di Facebook Dan Instagram

Meta Akan Labeli Gambar Buatan AI di Facebook dan Instagram

Meta Gambar Buatan AI_1a

Meta Gambar Buatan AI. (Sumber: Decrypt)

Di sisi lain, Meta akan memberikan label khusus pada gambar yang dihasilkan AI. Hal ini dikarenakan gambar yang dihasilkan oleh AI dari OpenAI dan Google semakin banyak bermunculan. Rencana tersebut diungkapkan oleh Nick Clegg, presiden urusan global Meta.

Dalam situs perusahaan, Nick menulis bahwa Meta menginginkan lebih banyak transparansi pada platform media sosialnya.

Rencananya perusahaan yang didirikan oleh Mark Zuckerberg itu akan memberikan label jika gambar yang diunggah pengguna hingga dilakukan menggunakan AI. Ini Aksi ini juga mengantisipasi platform media sosial menjelang pemilu 2024, di mana masyarakat menyaksikan bagaimana Meta menangani berita palsu di platformnya.

Seiring dengan semakin mudahnya penggunaan AI kreatif, gambar palsu buatan manusia akan bermunculan. di jejaring sosial, berpura-pura menjadi nyata. Mengutip Android Central, perusahaan yang didirikan oleh Mark Zuckerberg ini memberi label “Imagined with AI” untuk gambar fotorealistik yang dibuat oleh AI miliknya.

Sekarang, perusahaan tersebut ingin melakukan hal yang sama untuk gambar dari alat AI lain yang dilengkapi spidol, seperti tanda air dan metadata dalam file untuk menunjukkan bahwa file tersebut adalah produk buatan AI.

Menurut Clegg, Meta bekerja sama dengan mitra industri untuk menciptakan alat yang dapat mengenali konten yang dihasilkan AI menggunakan “penanda tak terlihat” seperti tanda air dan metadata.

Tidak hanya Google dan OpenAI, tetapi perusahaan yang berbasis di Menlo Park, California ini akan memberi label pada gambar yang dibuat oleh Microsoft, Adobe, Midjourney, dan Shutterstock dan dibagikan di platform Meta.

“Kami sedang mengembangkan fitur ini, dan dalam beberapa bulan mendatang kami akan mulai meluncurkan label dalam semua bahasa yang didukung oleh setiap aplikasi (Facebook, Instagram, dan Threads),” tulis Clegg.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tech Industry

Unbox.id – Putra Instagram, aplikasi media sosial alternatif Twitter Meta telah melampaui jumlah unduhan X di App Store. Seperti dikutip GizChina, Threads telah diunduh...

Apps & Games

Jakarta, Unbox.id – Menurut informasi dari laporan terbaru, platform media sosial Instagram kini tengah menguji fitur baru di iOS. Fitur yang memungkinkan orang yang...

Software

Unbox.id – Google, Meta, OpenAI, dan beberapa perusahaan teknologi terkemuka lainnya telah menandatangani perjanjian kerja sama dalam upaya memerangi misinformasi dan manipulasi informasi menjelang...

Apps & Games

Unbox.id – Meta baru saja menutup jaringan akun palsu yang menyamar sebagai keluarga militer Amerika dan aktivis anti-perang. Menurut peneliti keamanan Meta, akun palsu...