Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Nilai Saham Apple Merosot, Ada Apa?

Saham Apple_1a
Saham Apple. (Sumber: Head Topics)

Unbox.id – Tiongkok dilaporkan telah melarang pejabat dan pegawai pemerintah menggunakan iPhone dan perangkat merek asing lainnya. Alasannya karena masalah keamanan. Hal ini jelas berdampak langsung pada saham Apple. Mengutip BBC, nilai saham Apple mengalami penurunan selama dua hari berturut-turut pasca pelarangan iPhone di Tiongkok. Nilai pasar saham Apple dikatakan turun lebih dari 6%, atau hampir $200 miliar, dalam dua hari terakhir. Sebagai informasi, Tiongkok merupakan pasar teknologi terbesar ketiga di dunia. Perlu dicatat bahwa Tiongkok menyumbang 18% dari total pendapatan tahunan Apple.

Supplier Terbesar Terletak di Tiongkok

Saham Apple_2b

Saham Apple. (Sumber: Liputan6.com)

Selain itu, sebagian besar produk Apple juga diproduksi oleh pemasok terbesarnya, Foxconn, di Tiongkok. Laporan Wall Street Journal sebelumnya menyebutkan bahwa Rabu lalu, pemerintah Tiongkok melarang pegawai dan pejabat menggunakan iPhone untuk bekerja.

Kemudian, keesokan harinya, artikel Bloomberg News mengindikasikan bahwa larangan iPhone mungkin berlaku bagi karyawan perusahaan milik negara dan lembaga pemerintah. Laporan mengenai pelarangan iPhone ini muncul hanya beberapa hari sebelum rilis iPhone 15, produk terbaru Apple.

Apple dijadwalkan meluncurkan seri iPhone 15 pada 12 September. Saat ini, belum ada pernyataan resmi dari pemerintah Tiongkok mengenai masalah tersebut.

Tiongkok Sumbang 18 Persen Buat Pendapatan Apple

Namun, menurut laporan tersebut, Apple adalah perusahaan paling bernilai di dunia, dengan nilai hampir $2,8 triliun. Apple pun menolak berkomentar saat dihubungi BBC. Selain itu, nilai saham beberapa pemasok Apple juga mengalami penurunan. Misalnya, harga saham perusahaan Korea SK Hynix turun sekitar 4%.

Awal tahun ini, Amerika Serikat, Jepang, dan Belanda membatasi akses Tiongkok terhadap beberapa teknologi chip. Tiongkok juga meresponsnya dengan membatasi ekspor dua bahan penting bagi industri semikonduktor.

Negeri Tirai Bambu ini juga disebut sedang menyiapkan dana investasi baru senilai $40 miliar untuk meningkatkan industri manufaktur chipnya.

Huawei Rilis HP Baru Pakai Chipset Buatan Tiongkok

Pekan lalu, saat Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo berkunjung ke Beijing, raksasa teknologi Tiongkok Huawei tiba-tiba mengumumkan kehadiran Huawei Mate 60 Pro. Selain itu, perusahaan juga meluncurkan pra-penjualan model Huawei Mate 60 Pro+.

Menanggapi hal tersebut, perusahaan riset teknologi yang berbasis di Kanada, TechInsights, mengatakan bahwa ponsel ini menggunakan prosesor 5G Kiri9000 baru, yang dikembangkan untuk Huawei oleh produsen chip terbesar di Tiongkok, SMIC.

Dan Hutcheson, analis TechInsights, mengatakan hal ini menunjukkan bahwa Tiongkok telah mencapai kemajuan teknis meskipun ada keterbatasan dalam mengakses teknologi semikonduktor dari AS.

Sebelumnya, Anggota Kongres AS Mike Gallagher, Ketua Komite DPR untuk Tiongkok, meminta Departemen Perdagangan AS untuk lebih membatasi ekspor ke Huawei dan SMIC.

Baca juga: Tiongkok Liris Larangan Pejabat Pakai IPhone Di Kantor

Pejabat dan Pegawai Pemerintah Tiongkok Dilarang Pakai iPhone

Apple China Banned_3c

Apple China Banned. (Sumber: The New York Times)

Pada saat yang sama, Tiongkok sebelumnya dikatakan telah melarang pejabat dan pegawai pemerintah menggunakan iPhone dan perangkat merek asing, dengan alasan masalah keamanan. Laporan dari Wall Street Journal menyebutkan pegawai negeri sipil juga tidak diperbolehkan menggunakan perangkat ini untuk bekerja atau membawanya ke gedung perkantoran.

Hal ini merupakan perluasan dari kebijakan lama Beijing untuk mengurangi ketergantungan pada teknologi asing dalam menghadapi ancaman keamanan siber asing. Mengutip 9to5mac, iPhone besutan Apple mendominasi penjualan ponsel pintar kelas atas di Tiongkok, salah satunya karena Huawei sedang berjuang mengembangkan ponsel 5G yang mampu bersaing, akibat sanksi AS.

Menerapkan larangan penggunaan perangkat Apple di lingkungan pemerintahan juga dapat mempengaruhi daya tarik merek perusahaan tersebut di Tiongkok. Selain itu, hal ini juga memicu rumor kemungkinan adanya mata-mata atau gangguan dan dapat mengurangi penjualan pelanggan.

Laporan Bloomberg lainnya juga menyebutkan ini hanyalah langkah awal bagi Tiongkok yang disebut-sebut berniat memperluas larangan penggunaan iPhone dan perangkat asing. Bloomberg melaporkan bahwa Tiongkok sedang mempertimbangkan untuk memperluas larangan iPhone ke “perusahaan milik negara dan entitas lain yang dikendalikan pemerintah.”

Dia mengatakan langkah tersebut merupakan upaya lebih lanjut Tiongkok untuk “menghilangkan penggunaan teknologi asing di lingkungan sensitif” dan “mengurangi ketergantungan pada perangkat lunak dan sirkuit Amerika.”

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tech Industry

Unbox.id – Apple baru saja memperkenalkan sistem kecerdasan buatan (AI) Apple Intelligence. Ini adalah fitur AI terbaru yang terdapat di sistem operasi Apple, termasuk...

Tech Industry

Unbox.id – Elon Musk mengatakan dia akan melarang atau memblokir Apple dari bisnisnya jika pembuat iPhone itu mengintegrasikan OpenAI ke dalam sistem operasinya. Musk,...

Tech Industry

Unbox.id – MacBook Air M3 2024 akhirnya resmi meluncur di Indonesia, setelah Apple menungkap lini laptop baru tersebut pada 4 Maret 2024 lalu. Selang...

Tech Industry

Unbox.id – Apple telah lama dianggap sebagai pemimpin pasar dalam hal kontrol orang tua atas apa yang dilihat anak-anak di ponsel cerdas mereka. Kontrol...