Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Samsung Galaxy S24 Akan Dilengkapi Gemini AI

Gemini AI_1a
Gemini AI. (Sumber: Post Tech)

Unbox.id – Google terus memperkuat teknologi kecerdasan buatan atau AI miliknya dengan meluncurkan model AI terbarunya, Gemini. Setelah peluncuran Google Bard dan PaLM, Gemini kini tersedia dalam tiga versi: Gemini Ultra, Gemini Pro, dan Gemini Nano. Mengambil kesempatan ini, Google berencana untuk memperluas dukungan untuk Gemini AI pada perangkat dengan chip smartphone andalan modern, termasuk Dimensity 9300, Exynos 2400, dan Snapdragon 8 Gen 3. Hal ini membuka peluang untuk fitur-fitur seperti respons yang lebih cerdas, terjemahan real-time, dan kutipan SamMobile respons yang lebih cerdas dari asisten suara digital pada perangkat yang didukung oleh chip ini.

Dikabarkan Akan Gunakan Prosesor Exynos 2400

Dengan Samsung Galaxy S24 yang tampaknya menggunakan prosesor Exynos 2400 dan Snapdragon 8 Gen 3, kemungkinan besar perangkat tersebut akan menggunakan fitur Gemini AI.

Samsung sendiri mengumumkan Galaxy AI dengan fitur terjemahan real-time dalam panggilan suara, fitur ini akan tersedia di Galaxy S24. Mudah-mudahan Samsung akan mengungkap lebih banyak fitur AI saat seri Galaxy S24 diluncurkan

Gemini Ultra adalah yang paling bertenaga, mengalahkan performa GPT-4 yang digunakan ChatGPT. Model ini juga memerlukan koneksi web agar dapat berfungsi. Di sisi lain, Google Bard kini didukung oleh Gemini Pro untuk kinerja yang lebih baik. Sedangkan Gemini Nano merupakan versi lebih kecil yang dapat berjalan di perangkat seluler dan mendukung fitur-fitur yang ada pada smartphone Pixel 8 Pro.

Misalnya, aplikasi Perekam Suara kini dapat memberikan ringkasan tanpa internet, sehingga rekaman suara dapat diringkas bahkan tanpa sambungan. Fitur Gboard Smart Reply Gemini Nano juga dapat diuji dengan WhatsApp dan akan segera tersedia di aplikasi perpesanan lainnya.

Baca juga: Bocoran Terbaru Untuk Samsung Galaxy Z Fold 6

3 Fakta Gemini AI

Gemini AI_2b

Gemini AI. (Sumber: World Tech)

Di sisi lain, raksasa teknologi Google menyebut Gemini sebagai AI paling mumpuni dan fleksibel yang dikembangkan hingga saat ini.

Selanjutnya, Google juga mengumumkan rencana untuk memperluas versi lanjutan dari model bahasa besar (LLM). tahun ini ke depan. LLM bersifat multimodal, artinya dapat memahami berbagai jenis informasi, termasuk teks, audio, gambar, dan video. Seperti yang dilaporkan Quartz, di masa depan, Gemini AI akan memiliki tiga model:

  • Gemini Ultra, yang terbesar dan paling mampu untuk tugas yang sangat kompleks;
  • Gemini Pro, untuk berbagai tugas;
  • Gemini Nano, untuk pengguna Android yang ingin membuat aplikasi bertenaga Gemini. Misalnya, dengan Gemini Nano, orang kini dapat meringkas rekaman yang dibuat menggunakan aplikasi Recorder di ponsel Pixel 8 Pro (tetapi hanya dalam bahasa Inggris)

Google mengatakan pihaknya meluncurkan Gemini untuk bersaing dengan model GPT OpenAI. Pada konferensi pers, Sissie Hsiao, wakil presiden Chatbot AI di Google, Bard, mengatakan Gemini Pro mengungguli GPT-3.5 dalam enam dari delapan tolok ukur industri.

“Model tercanggih Google, Gemini Ultra, mengalahkan GPT-4 terbaru dalam tujuh dari delapan tolok ukur,” katanya. Setelah OpenAI meluncurkan ChatGPT di sana sekitar setahun yang lalu, raksasa teknologi itu bergegas meluncurkannya chatbotnya sendiri dan LLM untuk bersaing dengan startup AI.

Tinjauan terbaru Google terhadap Gemini menunjukkan bahwa pesaing OpenAI sedang mengejar ketinggalan. Menurut Google, Bard kini telah ditingkatkan dengan Gemini Pro, memberikan chatbot kemampuan penalaran dan pemahaman tingkat lanjut, di antara kemampuan lainnya.

Bard yang didukung oleh Gemini Pro hanya tersedia dalam bahasa Inggris di lebih dari 170 negara. Google mengatakan Bard akan diintegrasikan ke dalam Gemini Ultra tahun depan. Dalam beberapa bulan mendatang, perusahaan akan menambahkan Gemini ke aplikasi lain, termasuk penelusuran, Google Ads, dan browser Chrome. LLM berjalan pada prosesor tensor, atau TPU, buatan Google, perangkat keras khusus yang dirancang untuk model pelatihan.

“Tetapi di masa depan, Gemini akan dilatih tentang TPU dan unit pemrosesan grafis (GPU), Amin Vahdat, wakil presiden Cloud AI di Google, mengatakan dalam sebuah pengarahan. Nvidia membuat GPU H100, sebuah chip yang populer untuk mendukung produk AI sintetis.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Spesifikasi & Harga

Unbox.id – Anda memiliki 4 juta orang dan Anda tidak tahu ponsel mana yang harus dibeli? Anda dapat mempertimbangkan ponsel Samsung. Pasalnya pilihan HP...

Tech Industry

Unbox.id – Bocoran informasi mengenai seri Galaxy S25 telah banyak tersebar di internet, dimana pada bulan lalu diumumkan bahwa semua model akan menggunakan chipset...

Tech Industry

Unbox.id – Rumor Galaxy Z Fold 6 Ultra yang menghadirkan berbagai penyempurnaan di berbagai bidang kembali menjadi perbincangan hangat. Kali ini Galaxy Z Fold...

Tech News

Unbox.id – Samsung Galaxy M55 5G akan segera diluncurkan, beberapa rumor terkait ponsel Samsung ini telah banyak tersebar di Internet selama beberapa minggu terakhir....