Connect with us

Hi, what are you looking for?

Social Media

X Dinilai Gagal Cegah Ujaran Kebencian Hingga Islamofobia

X Twitter_1a
X Twitter. (Sumber: Unilad)

Unbox.id – Menurut survei terbaru yang dilakukan Center for Countering Digital Hate (CCDH), Twitter alias X belum mampu mengatasi ujaran kebencian. Mulai dari plot anti-Yahudi, pemuja Hitler, hingga penghinaan terhadap umat Islam dan Palestina (Islamofobia). Mulai tanggal 31 Oktober 2023, melalui alat pelaporan X, setiap postingan di platform bertujuan untuk berdiskusi dan memperbarui informasi tentang perselisihan yang sedang berlangsung.

Pengguna Bisa Menandai Postingan

X Twitter_2b

Twitter. (Sumber: Eureka Digital)

Dengan alat pelaporan X atau Twitter tersebut, pengguna bisa menandai postingan yang mengandung ujaran/simbol/logo kebencian, penghinaan, stereotip rasis atau seksis, dehumanisasi, dan diskriminasi.

Dilansir Tech Crunch, CCDH telah mengumpulkan 200 sampel postingan dari 101 akun X yang menampilkan tweet mengandung ujaran kebencian. Adapun sebanyak 196 dari 200 sampel postingan tersebut, terpantau masih online. Sementara satu akun ditangguhkan setelah dilaporkan dan dua akun “dikunci”.

Dan dari 101 akun di aplikasi X yang dijadikan sampel, sebanyak 82 akun adalah akun terverifikasi berbayar dengan centang biru. Di antara contoh pesan yang disertakan dalam laporan CCHR, beberapa pesan kini diberi label “Visibilitas terbatas: Pesan ini mungkin melanggar Aturan X karena perilaku bermusuhan.

Konten lain, termasuk postingan yang mempromosikan konspirasi anti-Semit dan menggunakan bahasa yang tidak manusiawi untuk menormalisasi kekerasan terhadap umat Islam, tetap online tanpa label. “X berusaha meyakinkan pengiklan dan masyarakat tentang kemampuan kami memerangi ujaran kebencian.

Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa ini hanyalah kata-kata kosong,” kata Imran Ahmed, CEO dari Pusat tersebut melawan kebencian digital berkata.

Elon Musk Ubah Pedoman Kesehatan X

Dalam instruksi keselamatannya, Saat ini, di bawah kepemimpinan Elon Musk, perusahaan telah mengurangi jumlah pengguna yang mengerjakan konten, memulihkan kebijakan keamanan yang melindungi pengguna jarak jauh, dan mengizinkan pengguna X yang sebelumnya dilarang untuk melakukan pekerjaan lain di situs.

Faktanya, pada tahun 2023, CCDH mengatakan bahwa X menggunakan ancaman hukum untuk menghentikan penyelidikannya, yang merupakan fokus dari beberapa laporan tentang lemahnya manajemen konten X di bawah Elon Musk.

Pada hari yang sama CCDH merilis laporan terbarunya, X menerbitkan postingan blog yang merinci proses kurasi konten di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan Gaza.

Perusahaan mengatakan telah mengambil tindakan terhadap lebih dari 325.000 konten yang melanggar sistem operasinya. Tindakan ini termasuk membatasi postingan, menghapus postingan, atau menangguhkan akun.

Baca juga: Twitter Atau X Siapkan Marketplace Untuk Jual Username Lama

Uni Eropa Peringatkan Elon Musk

Elon Musk_3c

Elon Musk. (Sumber: The New York Times)

Sebelumnya, pejabat Komisi Uni Eropa memperingatkan Elon Musk tentang banyaknya media yang beredar di platform X alias Twitter tentang konflik antara kelompok Hamas dan tentara Israel.
Komisaris Uni Eropa Thierry Breton mengirimkan surat darurat. Dia mempertanyakan penanganan misinformasi yang dilakukan agensi tersebut dan layanan X berdasarkan Undang-Undang Layanan Digital.

Merujuk pada Engadget, surat tersebut dikirimkan kepada para analis dan pemeriksa fakta untuk memperingatkan adanya media palsu di X alias Twitter tentang serangan Hamas di Israel. Awalnya yang dilakukan Elon Musk di Twitter adalah menghapus nama dan link yang dibagikan di Twitter. Hal itu dilakukannya karena menilai foto dan tweet cenderung mendapat lebih banyak like dibandingkan jika ada story.

Keputusan Elon Musk membuat pengguna kesulitan menemukan informasi yang dapat dipercaya. Pengguna yang yakin membagikan video viral yang kontennya tidak terkait dengan konflik, namun mengacu pada konflik yang sedang berlangsung dengan Hamas Israel.

Brenton juga menjelaskan penyebaran gambar dan pesan palsu yang telah digunakan dan disebarkan di Twitter dengan nama samaran. Hal ini juga menyoroti bahwa kebijakan publik Twitter telah diubah, yaitu menghapus berita utama dari tautan unduhan.

Menurutnya, perubahan ini membuat banyak pengguna merasa tidak yakin dengan jenis konten yang diperbolehkan di platform tersebut. Brenton juga mengatakan bahwa X tidak merespons dengan baik permintaannya untuk memerangi konten yang berpotensi ilegal di platformnya.

“Ketika Anda menerima pemberitahuan mengenai konten ilegal di Uni Eropa, Anda harus segera mengambil tindakan yang wajar dan menghapus konten tersebut jika diperlukan,” kata Brenton. Sejauh ini, akun Twitter X belum menanggapi permintaan komentar mengenai masalah tersebut. Namun Elon Musk menanggapi permintaan tersebut di akun Twitter miliknya.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

TV, Audio/Video, Permainan & Perangkat Wearable

Unbox.id – Ada kabar buruk bagi pengguna Nintendo Switch yang dulu suka membagikan tangkapan layar dan video gameplay mereka di X atau Twitter. Pasalnya...

Apps & Games

Unbox.id – WhatsApp secara resmi telah mengumumkan perubahan desain pada aplikasinya untuk platform Android dan iOS. Bagi banyak pengguna, perubahan ini sudah terasa dalam...

Social Media

Unbox.id – Aplikasi Threads kini memiliki lebih dari 150 juta pengguna bulanan, meningkat sekitar 20 juta sejak Februari 2024. Hal ini ditunjukkan oleh CEO...

Tech Industry

Unbox.id – Elon Musk saat ini sedang mengembangkan aplikasi baru untuk platform jejaring sosial X miliknya agar dapat diinstal di perangkat Smart TV. Ya,...