Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Google Blokir Email Palsu untuk Berantas Serangan Phishing

Google Mail Phishing_1a
Google Mail Phishing. (Sumber: ZDNET)

Unbox.id – Google telah mulai memblokir email phishing secara otomatis untuk memperkuat pertahanannya terhadap serangan spam dan phishing. Salah satu aturan tersebut berlaku bagi pengirim email massal yang sering dianggap mengganggu. Seperti yang diumumkan pada Oktober 2023, Google mewajibkan pengguna yang ingin mengirim lebih dari 5.000 pesan per hari ke satu akun Gmail untuk mengonfigurasi autentikasi email SPF/DKIM dan DMARC untuk domain mereka.

Adanya Tingkatan Spam Yang Tinggi

Google Mail Phishing_2b

Google Mail Phishing. (Sumber: CNET)

Pedoman baru ini juga mengharuskan pengirim email massal untuk menghindari pengiriman pesan yang tidak diminta atau tidak diinginkan, menyediakan opsi berhenti berlangganan sekali klik, dan menanggapi permintaan berhenti berlangganan dalam dua hari.

Tingkat spam juga harus dijaga di bawah 0,3%, dan header “Dari” tidak boleh meniru identitas Gmail. Kegagalan untuk mengikuti pedoman ini dapat mengakibatkan masalah pengiriman email, termasuk email yang terpental atau email yang secara otomatis terkirim ke folder spam penerima.

“Pengirim massal yang tidak memenuhi persyaratan akan mulai menerima peringatan sementara dengan kode kesalahan pada sebagian kecil pesan yang tidak memenuhi persyaratan,” kata Google, seperti dikutip dari BleepingComputer.

Kesalahan sementara ini, lanjut Google, membantu pengirim mengidentifikasi email yang melanggar pedoman kami sehingga pengirim dapat mengatasi masalah kepatuhan. Google menyimpulkan: “Mulai April 2024, kami akan menolak lalu lintas yang tidak mematuhi kebijakan kami.

Penolakan akan dilakukan secara bertahap dan hanya akan memengaruhi lalu lintas yang tidak mematuhi kebijakan kami.

Blokir 15 Miliar Email

Perusahaan juga berencana untuk menerapkan persyaratan ini mulai bulan Juni 2024, dengan periode peningkatan untuk domain yang digunakan untuk mengirim email tersimpan secara massal mulai tanggal 1 Januari 2024.

Seperti yang diklaim Google ketika pedoman baru ini pertama kali diumumkan bahwa AI-nya sistem pertahanan bertenaga tinggi berhasil memblokir hampir 15 miliar email yang tidak diinginkan setiap hari, menghentikan lebih dari 99,9% spam, phishing, dan malware masuk ke kotak masuk pengguna.

“Anda tidak perlu khawatir tentang detail keamanan email standar, namun Anda dapat dengan percaya diri mengandalkan sumber email,” kata Neil Kumaran, manajer produk di tim Keamanan & Kepercayaan Gmail.

“Pada akhirnya, ini menutup kerentanan yang dilakukan penyerang. Eksploitasi ini dimaksudkan untuk mengintimidasi semua pengguna email, katanya.

Baca juga: Pencipta Teknologi AI Google DeepMind Resmi Gabung Microsoft

Bertepatan dengan April Mop 20 Tahun Lalu

Google Mail Phishing_3c

Google Mail Phishing. (Sumber: Tech Box)

Sebagai informasi, 20 tahun lalu, tepatnya pada 31 Maret 2004, Google mengumumkan niatnya untuk memperkenalkan layanan pesan baru bersamaan dengan tanggal 1 April alias April Mop atau April Mop.

Saat itu, perusahaan yang berkantor pusat di California, USA ini telah menjadi perusahaan mesin pencari terbesar dan ingin melengkapinya dengan menyediakan layanan email. Informasi menyebutkan, 20 tahun lalu, layanan email masih dikuasai MSN melalui Hotmail dan Yahoo Mail.

Selanjutnya, pada tanggal 1 April di tahun yang sama, yang juga dikenal sebagai April Mop 2004, Google secara resmi mengumumkan Gmail melalui siaran pers. Yang istimewa, siaran pers ini sangat mencurigakan dan dibingkai seolah-olah hanya lelucon (karena dirilis bertepatan dengan April Mop).

Dua puluh tahun kemudian, Gmail telah menjadi layanan email paling populer dengan 1,8 miliar pengguna di seluruh dunia. Jumlah ini setara dengan 22% populasi dunia. Dalam meluncurkan produk ini, perusahaan yang dipimpin Alphabet ini menggunakan kombinasi pemasaran yang unik, pendekatan yang berpusat pada pengguna, dan jangkauannya ke dunia siber.

Saat ini, cara orang menggunakan Gmail berubah selama bertahun-tahun. Hal yang sama berlaku untuk cara Gmail menggunakan informasi pribadi pengguna. Dengan munculnya AI sintetis, Gmail Google kini dapat menganalisis data konten email pengguna untuk memberikan informasi yang lebih detail. itu mudah dimengerti.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tech Industry

Unbox.id – Membeli aplikasi atau game melalui Google Play kini lebih aman. Pasalnya Google menerapkan metode keamanan biometrik untuk mengonfirmasi transaksi yang dilakukan. Ini...

Apps & Games

Unbox.id – Google Workspace mengumumkan sejumlah pembaruan fitur pada acara Google Cloud Next 2024. Seperti tema besar acara tahunan ini, kecerdasan buatan (AI) menjadi...

Apps & Games

Unbox.id – Google baru saja mengumumkan kabar baik untuk semua pengguna Android. Pengguna tablet atau ponsel Android kini dapat menggunakan fitur pengeditan foto di...

Tech Industry

Unbox.id – Google Cloud Next 2024 saat ini sedang diadakan di Las Vegas, AS. Acara ini merupakan kesempatan untuk memamerkan produk dan inovasi terbaru...