Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Pencipta Teknologi AI Google DeepMind Resmi Gabung Microsoft

Mustafa Suleyman DeepMind_1a
Mustafa Suleyman DeepMind. (Sumber: Android Headlines)

Unbox.id – Mustafa Suleyman, salah satu pendiri Google DeepMind, baru saja mengumumkan telah resmi bergabung dengan Microsoft. Suleyman membeberkan kabar salah satu pencipta teknologi AI Google akan bergabung dengan Microsoft di akun media sosial X. Mustafa Suleyman menulis di X-nya: “Saya sangat senang mengumumkan bahwa hari ini saya akan bergabung dengan @Microsoft sebagai CEO Microsoft AI.” akun., Rabu (20 Maret 2024). Dia juga berkata: “Saya akan memimpin semua produk dan penelitian AI konsumen, termasuk Copilot, Bing, dan Edge. » Selain itu, Suleyman juga akan menjabat sebagai Wakil Presiden Eksekutif Microsoft AI dan bergabung dengan tim kepemimpinan perusahaan. Ia kemudian akan melapor langsung ke CEO Satya Nadella.

Pernah Dirikan DeepMind

Mustafa Suleyman DeepMind_2b

Mustafa Suleyman DeepMind. (Sumber: Brand Equity)

Mustafa Suleyman konon ikut mendirikan dan mendirikan AI lab DeepMind pada tahun 2010. Setelah 4 tahun berdiri atau tepatnya pada tahun 2014, perusahaan teknologi AI ini resmi diakuisisi oleh Google. Hingga saat ini, DeepMind telah menjadi salah satu perusahaan teknologi pionir di Google.

Namun, ternyata ia sudah lama tidak lagi menjadi anggota departemen AI Google. Bloomberg mengabarkan, Suleyman sempat absen lama pada tahun 2019 karena kontroversi seputar beberapa proyek yang disutradarainya.

The Wall Street Journal melaporkan bahwa Google dan DeepMind membuka penyelidikan terhadap Suleyman menyusul keluhan bahwa dia sering menindas karyawannya.

Mantan wakil presiden manajemen produk dan kebijakan AI di Google, Suleyman secara resmi meninggalkan raksasa mesin pencari itu pada tahun 2022 dan ikut mendirikan startup Inflection AI.

Microsoft Paksa Pengguna Chrome untuk Pakai Mesin Pencari Bing

Microsoft meluncurkan iklan pop-up Bing di Chrome pada Windows 10 dan 11. The Verge melaporkan bahwa iklan tersebut memaksa pengguna Chrome untuk menggunakan Bing, bukan mesin pencari Google.

“Chat dengan GPT-4 gratis di Chrome! Dapatkan ratusan obrolan harian dengan Bing Al,” kata iklan tersebut. Jika Anda mengeklik “Ya”, pop-up akan memasang ekstensi Chrome “Pencarian Bing” sambil menyetel mesin telusur Microsoft sebagai mesin telusur default.

Jika Anda memilih “Ya ” saat beralih ke iklan Bing, pop-up Chrome akan muncul. up akan muncul dan meminta Anda untuk mengonfirmasi bahwa Anda ingin mengubah mesin pencari default browser.

“Apakah Anda ingin mengubah mesin pencari Anda? “Ekstensi ‘Microsoft Bing Search for Chrome’ mengubah pencarian di bing.com,” membaca pesan peringatan Chrome yang dikutip oleh Engadget.

Microsoft Konfirmasi Hal Tersebut

AI Microsoft_1a

AI Microsoft. (Sumber: The Analytico)

Tepat di bawah peringatan ini, yang sepertinya mengantisipasi pop-up Chrome, pesan Windows lainnya memperingatkan: “Tunggu, jangan ubah!” Jika demikian, Anda akan menonaktifkan Microsoft Bing Search untuk Chrome dan kehilangan akses ke Bing Al menggunakan GPT-4 dan DALL-E 3. Pilih Simpan untuk terus menggunakan Microsoft Bing.

Dalam hal ini, Microsoft mengonfirmasi keaslian pop-up dalam pernyataan kepada Windows Terbaru dan The Verge. “Ini adalah pemberitahuan unik yang memberikan kesempatan kepada pengguna untuk menyetel Bing sebagai mesin pencari default di Chrome,” tulis perwakilan Microsoft.

“Bagi mereka yang memilih untuk menetapkan Bing sebagai mesin pencari default di Chrome, ketika masuk dengan MSA [akun Microsoft], mereka juga mendapatkan lebih banyak percakapan di Copilot dan riwayat obrolan,” dia melanjutkan.

Baca juga: Microsoft Paksa Pengguna Chrome Untuk Pakai Bing

Kominfo Jalin Kerja Sama dengan Microsoft

Di sisi lain, Kementerian Informasi dan Komunikasi (Kominfo) mengumumkan telah menjalin kerja sama dengan Microsoft Indonesia. Kerja sama ini dilakukan untuk memperkuat sinergi guna meningkatkan implementasi teknologi informasi dan transformasi digital di sektor pemerintahan.

Menteri Informasi dan Komunikasi Budi Arie Setiadi menekankan pentingnya kolaborasi antara pemerintah dan swasta dalam pencapaian nasional. transformasi digital. Kerja sama ini ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman antara Kementerian Informasi dan Komunikasi dengan Microsoft.

“Pemerintah Indonesia meyakini bahwa kerja sama antara banyak pemangku kepentingan sangat diperlukan, terutama melalui kerja sama antara pemerintah dan swasta, Menteri Komunikasi dan Informatika melalui siaran pers yang diterima.

Budi Arie lebih lanjut menyatakan bahwa model kerja sama pemerintah-swasta akan memungkinkan terjadinya kolaborasi keahlian, sumber daya, dan inovasi teknologi terkini dalam implementasi kebijakan di sektor digital.

“Selain itu, pelaku usaha di sektor tersebut juga mempunyai peluang untuk membuka usaha baru, “Meningkatkan akses pasar dan memperluas jangkauan layanan,” ujarnya.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Software

Unbox.id – Microsoft sepertinya sudah mulai memasang iklan di sistem operasi (OS) miliknya, khususnya Windows 11. Hal ini diketahui dari bocoran build Windows 11...

Tech Industry

Unbox.id – Chatbot AI yang diproduksi perusahaan Elon Musk kini mampu “memahami” gambar, mulai dari diagram hingga tabel berisi informasi. Hal tersebut diungkapkan xAI...

Tech Industry

Unbox.id – Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur AS (CISA) mengungkapkan bahwa peretas yang didukung oleh pemerintah Rusia menggunakan akses ke sistem email Microsoft untuk...

Social Media

Unbox.id – Elon Musk, CEO Tesla dan pemilik platform media sosial X, kembali menjadi perbincangan setelah mengutarakan pandangannya tentang kecerdasan buatan (AI). Dalam wawancara...