Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Microsoft Paksa Pengguna Chrome untuk Pakai Bing

Google Chrome Bing_1a
Google Chrome Bing. (Sumber: Mesa Media)

Unbox.id – Microsoft meluncurkan iklan pop-up Bing di Chrome pada Windows 10 dan 11. The Verge melaporkan bahwa iklan tersebut memaksa pengguna Chrome untuk menggunakan Bing daripada mesin pencari Google. “Chat dengan GPT-4 gratis di Chrome! Dapatkan ratusan obrolan harian dengan Bing Al,” kata iklan tersebut. Jika Anda mengklik “Ya”, jendela pop-up akan memasang ekstensi Chrome “Bing Search” dan juga menyetel mesin pencari Microsoft sebagai default. Jika Anda memilih “Ya” pada iklan untuk beralih ke Bing, pop-up Chrome akan muncul, meminta Anda mengonfirmasi bahwa Anda ingin mengubah mesin pencari default browser Anda. “Apakah Anda mempertimbangkan untuk mengubah mesin pencari Anda? “Ekstensi ‘Microsoft Bing Search for Chrome’ mengubah pencarian di bing.com,” demikian bunyi pesan peringatan Chrome yang dikutip Engadget.

GPT 4 dan DALL E 3

Google Chrome Bing_2b

Google Chrome Bing. (Sumber: CNET)

Tepat di bawah peringatan ini, yang sepertinya mengantisipasi pop-up Chrome, pesan Windows lainnya memperingatkan: “Tunggu, jangan ubah!” Jika demikian, Anda akan menonaktifkan Microsoft Bing Search untuk Chrome dan kehilangan akses ke Bing Al menggunakan GPT-4 dan DALL-E 3. Pilih Simpan untuk terus menggunakan Microsoft Bing.

Dalam hal ini, Microsoft mengonfirmasi keaslian pop-up tersebut dalam pernyataan kepada Windows Terbaru dan The Verge. “Ini adalah pemberitahuan satu kali yang memberi pengguna opsi untuk menetapkan Bing sebagai mesin pencari default mereka di Chrome,” tulis perwakilan Microsoft.

“Bagi mereka yang memilih untuk mengatur Bing sebagai pencarian default mesin pencari mereka, pencarian default di Chrome, ketika mereka masuk dengan MSA [akun Microsoft], mereka juga mendapat manfaat dari lebih banyak percakapan di Copilot dan riwayat obrolan,” lanjutnya.

Kominfo Jalin Kerja Sama dengan Microsoft

Di sisi lain, Kementerian Kominfo (Komunikasi dan Informatika) mengumumkan telah menjalin kerja sama dengan Microsoft Indonesia. Kolaborasi ini dilakukan untuk meningkatkan Sinergi Penguatan Implementasi Teknologi Informasi dan Transformasi Digital di Sektor Pemerintahan.

Menkominfo Budi Arie Setiadi menekankan arti penting kolaborasi antara pemerintah dan sektor swasta dalam mewujudkan transformasi digital nasional. Kolaborasi ini ditandai penandatangan nota kesepahaman antara Kementerian Kominfo dan Microsoft.

“Pemerintah Indonesia meyakini kolaborasi multistakeholders sangatlah dibutuhkan, termasuk melalui kerja sama antara pemerintah dan sektor privat,” tutur Menkominfo dalam siaran pers yang diterima.

Budi Arie lebih lanjut menuturkan, model kerja sama pemerintah dan swasta akan memungkinkan kolaborasi keahlian, sumber daya, dan inovasi teknologi terkini dalam mengimplementasikan kebijakan di sektor digital.

“Selain itu, para pelaku industri juga mendapatkan peluang untuk membuka bisnis baru, meningkatkan akses pasar, dan memperluas jangkauan layanan,” tuturnya.

Menkominfo meyakini hubungan timbal balik antara pemerintah dengan pelaku industri dapat mendorong ruang kebijakan digital untuk mengakomodasi laju inovasi, pertumbuhan ekonomi, serta kebermanfaatan bagi semua pihak.

Budi Arie juga mengapresiasi Microsoft Indonesia yang menunjukkan komitmen kolaborasi untuk mendukung transformasi digital, sekaligus mendorong transfer pengetahuan lewat kerja sama yang dilakukan.

Baca juga: Microsoft Stop Dukungan Untuk Aplikasi Android Di Windows 11

Kominfo Luncurkan Newsroom untuk Permudah Masyarakat Mengakses Informasi

Kominfo_3c

Kominfo. (Sumber: Kominfo)

Sebelumnya, Kementerian Informasi dan Komunikasi resmi meluncurkan redaksi Kominfo. Peresmian redaksi Kominfo dilakukan langsung oleh Wakil Menteri Komunikasi dan Informatika (Wamenkominfo) Nezar Patria.

Menurut Nezar, pemanfaatan media digital merupakan kebutuhan yang esensial bagi masyarakat dan tidak dapat dihindari. Oleh karena itu, kemampuan mengelola jejaring sosial sangat diperlukan bagi para pengelola media, dalam hal ini Ruang Berita Kominfo dan jaringannya.

“Kehadiran media center dan mitra-mitra lain Ruang Berita Kominfo, khususnya dalam produksi dan penyebaran informasi positif tentu sangat diperlukan. Sebuah harapan. Peran ini akan semakin besar jika “Kita bisa melakukan penetrasi. Kita bisa dikatakan sebagai pembuat konten terbesar,” kata Wakil Menteri Komunikasi dan Informatika dalam keterangan yang diterima Unbox.id.

Untuk informasi Sekadar informasi, ruang pers Kominfo dikelola oleh Departemen Umum Manajemen Komunikasi, Departemen Umum IKP, Kementerian Informasi dan Komunikasi. Portal berita ini memiliki tujuh saluran yang terbagi dalam segmen media digital berupa portal berita, media audio visual, dan materi cetak.

Ketujuh saluran tersebut adalah Portal Indonesia (Indonesia.go.id), InfoPublik, GPR TV, Indonesia Baik, FMB9, Komunika dan Berita GPR.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Software

Unbox.id – Microsoft sepertinya sudah mulai memasang iklan di sistem operasi (OS) miliknya, khususnya Windows 11. Hal ini diketahui dari bocoran build Windows 11...

Tech Industry

Unbox.id – Badan Keamanan Siber dan Infrastruktur AS (CISA) mengungkapkan bahwa peretas yang didukung oleh pemerintah Rusia menggunakan akses ke sistem email Microsoft untuk...

Tech Industry

Unbox.id – Staf Kongres Amerika Serikat (AS) tidak dapat lagi menggunakan Microsoft Copilot pada perangkat yang dikeluarkan pemerintah. Berdasarkan laporan Axios yang dikutip Engadget,...

Tech Industry

Unbox.id – Mustafa Suleyman, salah satu pendiri Google DeepMind, baru saja mengumumkan telah resmi bergabung dengan Microsoft. Suleyman membeberkan kabar salah satu pencipta teknologi...