Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Aturan Aplikasi Pihak Ketiga Bisa Bikin iPhone Gampang Diretas Hacker

iPhone Apple Application_1a
iPhone Apple Application. (Sumber: CNET)

Unbox.id – Apple baru-baru ini mengizinkan pengguna mengunduh aplikasi melalui toko aplikasi pihak ketiga selain App Store. Selain itu, Apple mengizinkan pengembang untuk memasarkan aplikasi mereka di toko aplikasi pihak ketiga atau bahkan mengembangkan toko aplikasi mereka sendiri. Hal ini dilakukan karena Apple diharuskan mematuhi Digital Markets Act (DMA) yang bertujuan untuk mencegah perilaku monopoli oleh perusahaan besar yang beroperasi di Eropa.

Buka Peluang Bagi Hacker

iPhone Apple Application_2b

iPhone Apple Application. (Sumber: Gadget World)

Namun Apple mengkhawatirkan hal ini karena akan membuka peluang bagi para peretas untuk meretas dan membobol data pengguna iPhone, kata salah satu karyawan petugas perlindungan data Apple, Gary Davis, dalam wawancara baru-baru ini dengan iCulture, seperti dikutip GizChina, bahwa dia khawatir peretas akan mengeksploitasi kerentanan setelah adanya peraturan baru di Eropa.

“Kekhawatiran kami adalah “upaya” kami untuk mencegah serangan terhadap sistem iOS akan berkurang, seperti yang kami nyatakan dengan jelas di buku putih. “Peretas dapat menyerang pengguna iPhone melalui pasar pihak ketiga atau metode pembayaran lainnya,” kata Gary.

Gary menambahkan, tim Security Labs Apple telah bekerja keras untuk meningkatkan upaya perlawanan agar peretas tidak dapat menyerang sistem iOS. “Tim Lab Keamanan kami berupaya meningkatkan upaya perlawanan sehingga penyerang tidak perlu menargetkan iOS,” kata Gary.

Perubahan App Store Apple di Uni Eropa

Keputusan Apple baru-baru ini untuk melakukan perubahan signifikan pada App Store di Eropa telah memicu gelombang kontroversi dan kekhawatiran mengenai potensi risiko dan kerentanan keamanan yang dapat membuka berita bagi para peretas.

Perubahan ini didorong oleh Undang-Undang Pasar Digital Uni Eropa (DMA). bertujuan untuk memungkinkan pengguna mengunduh aplikasi iPhone dari toko selain App Store dan menawarkan berbagai metode pembayaran.

Bagi Uni Eropa, peraturan baru ini merupakan langkah melawan kemungkinan monopoli oleh perusahaan-perusahaan besar Eropa. Mereka menginginkan persaingan yang sehat di kawasan Eropa, sehingga memunculkan persaingan baru di sektor aplikasi.

Namun, di tengah niat tersebut, terdapat kekhawatiran dan peringatan dari Apple mengenai dampak keamanan dari perubahan ini. Perusahaan Amerika tersebut percaya bahwa peraturan baru ini membuat pengguna iPhone rentan terhadap phishing, serangan malware, dan phishing dari aplikasi yang diunduh di luar ekosistem Apple.

Bahkan jika pembajakan mungkin meningkat, pengguna iPhone yang masih berhati-hati dalam mengunduh aplikasi tidak akan melakukannya dimana rentan terhadap serangan hacker.

Baca juga: Apple IPad Pro Dan IPad Air Baru Segera Meluncur

Apple Blokir Akun Epic Games

Apple Epic Games_3c

Apple Epic Games. (Sumber: Computer World)

Sementara itu, Apple memblokir akun pengembang Epic Games sehari setelah iOS 17.4 mengizinkan pemasangan toko aplikasi pihak ketiga di perangkat iPhone. Pengembang game Fortnite memposting postingan blog tentang masalah ini dan membagikan surat yang dikirim oleh pejabat Apple. tuduhan pengacara terhadap Epic Games sulit dipercaya.

Epic menegaskan bahwa alasan di balik larangan tersebut adalah ketakutan Apple bahwa Epic tidak akan menghormati perjanjian kontrak yang melekat dalam memperoleh akun pengembang.
br>Perlu dicatat bahwa Apple memberi Epic akun pengembang pada awal tahun ini, sehingga perusahaan tersebut tidak memiliki masalah kepatuhan pada saat itu.

CEO eksekutif Epic Games, Tim Sweeney, mengatakan bahwa dia berbicara tentang perubahan Apple pada App Store regional Uni Eropa, dan menyebutnya sebagai “hal licik lainnya contoh kepatuhan yang jahat.”

Sweeney mengatakan Apple secara teknis mematuhi DMA, namun dalam beberapa hal tidak mempermudah toko aplikasi pihak ketiga. Klaim ini bukannya tidak berdasar, meskipun Sweeney dan perusahaannya bukanlah pihak yang tidak berkepentingan. Toko aplikasi pihak ketiga harus memenuhi persyaratan notaris Apple, dengan semua aturan ketat terkait sengketa sensor, pelanggaran hak cipta, penipuan, dan pembayaran.

Apple berhak menghapus aplikasi pihak ketiga jika menemukan sesuatu yang melanggar aturan ini. Selain itu, pengembang harus membayar “biaya teknologi dasar” jika aplikasi diunduh lebih dari 1 juta kali, yang berarti pengembang membayar sekitar 54 sen per pemasangan per tahun.

Setelah itu, Sweeney secara terbuka mengeluhkan peraturan baru App Store. Phil Schiller dari Apple mengirim email ke Epic Games pada tanggal 23 Februari meminta “jaminan tertulis” bahwa perusahaan akan menghormati komitmennya.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tech Industry

Unbox.id – Rumor terkait spesifikasi teknis dan jadwal peluncuran seri iPhone 16 kian santer. Terbaru, ponsel Apple ini dikabarkan telah menggunakan lapisan lensa baru....

Tech Industry

Unbox.id – Pasar smartphone Android belakangan ini mengalami lonjakan setelah sempat mengalami penurunan penjualan sebelumnya. Peningkatan ini bahkan bisa melebihi penjualan iPhone. Menurut studi...

Software

Unbox.id – Belakangan ini banyak pengguna iPhone yang mengeluhkan kemampuan Siri yang dinilai sama. Beberapa orang menganggap Siri tertinggal jauh dari asisten virtual Alexa...

Tech Industry

Unbox,id – Jepang akan mendenda Apple. Pasalnya, ada dugaan Apple terlibat dalam perilaku monopoli di negara tersebut. Namun, negara ini masih mempelajari peraturan yang...