Connect with us

Hi, what are you looking for?

Software

Google Rilis Alat Deteksi Phishing dan Malware untuk Pengguna Android

Google Android Phishing and Malware_1a
Google Android Phishing and Malware. (Sumber: Mashable)

Unbox.id – Google diam-diam merilis fitur Android baru yang bertujuan melindungi pengguna dari upaya phishing dan serangan malware. Hal tersebut diungkapkan pakar Android Mishaal Rahman saat mendapat informasi mengenai halaman “Android Safe Browsing” yang muncul di beberapa perangkat Google Pixel dan Samsung Galaxy. Mengutip Mashable, berdasarkan tangkapan layar yang diunggah ke platform X, Safe Browsing memperingatkan pengguna tentang ancaman keamanan. “Misalnya, Anda mungkin menerima peringatan jika Anda mengetuk tautan di aplikasi berita yang membawa Anda ke situs web phishing,” cuit Rahman di Platform X, juga dikenal sebagai Twitter. Di halaman yang sama, pengguna juga melihat fitur “Gunakan Perlindungan Ancaman Langsung”. Jika fitur ini diaktifkan, sepertinya Google telah memastikan deteksi ancaman lebih akurat.

Seringkali Datang Dalam Bentuk Email

Google Android Phishing and Malware_2b

Google Android Phishing and Malware. (Sumber: Asia News Network)

Menurut Komisi Perdagangan Federal, penipuan phishing sering kali dilakukan dalam bentuk email atau pesan teks. Hal ini mencakup tindakan mendesak seperti mengeklik tautan untuk memperbarui informasi pembayaran atau memverifikasi identitas berdasarkan aktivitas mencurigakan.

Rahman menjelaskan bahwa Penjelajahan Aman di Android dapat bekerja dengan melakukan referensi silang aplikasi dan situs web dengan daftar ancaman yang diketahui dari Layanan Google Play melalui API Penjelajahan Aman SafetyNet.

Karena Layanan Google Play menyediakan fitur ini, maka fitur ini akan otomatis disertakan dalam pembaruan Android. Menurut portal teknologi Tech Radar, peringatan tersebut akan memberi tahu pengguna tentang tautan mencurigakan sehingga mereka dapat memutuskan apakah akan melanjutkan atau tidak.

Google sudah mulai meluncurkan fitur ini karena laman ini muncul di setelan privasi dan keamanan pengguna tertentu. Bagi yang belum mendapatkan Safe Browsing di Android, berhati-hatilah dan hindari mengklik link yang tidak jelas atau mencurigakan.

Android 14 akan Kasih Tahu Aplikasi Mana Saja yang Akses Data Fingerprint Pengguna

Android 14 akan memberi tahu pengguna tentang aplikasi yang memerlukan akses yang dilindungi sidik jari. Mengutip Android Headlines, program beta 1 Android 14 QPR3 terbaru memungkinkan pengguna untuk mencoba fitur-fitur baru dan memberikan masukan sebelum rilis resmi.

One Salah satu fitur pembaruan beta ini adalah kemampuan Android 14 untuk memberi tahu pengguna aplikasi mana yang memiliki akses ke stempel sidik jari pengguna. Melalui pembaruan beta ini, Android akan memberi tahu pengguna di mana perintah keamanan biometrik muncul.

Jadi, setiap kali perangkat Android Anda meminta pembukaan kunci sidik jari atau pola. Setelah pengguna melewati layar kunci, ikon aplikasi yang memerlukan biometrik akan muncul. Perubahan ini telah diterapkan di Android 14 QPR3 Beta 1 pada perangkat Pixel. Di sana, layar akan menampilkan ikon aplikasi tepat di atas perintah biometrik. Sebelumnya, jenis notifikasi ini tidak terlihat sama sekali.

Perubahan ini dilakukan untuk meningkatkan keamanan pengguna sekaligus memberikan kejelasan.
Jadi, jika aplikasi lain mencoba mencuri biometrik autentikasi, termasuk sidik jari pengguna, karena alasan apa pun atau jika otentikasi diaktifkan pada saat yang sama. Entah bagaimana, Android akan menunjukkan kepada pengguna aplikasi mana yang sebenarnya terbuka.

Baca juga: Aplikasi Google Gemini Perluas Cakupan, Jangkau Lebih Banyak Negara

Lindungi Pengguna dari Aplikasi Jahat yang Curi Data Biometrik

Google Android Phishing and Malware_3c

Google Android Phishing and Malware. (Sumber: CNET)

Hingga saat ini, pengguna juga tidak menyadari bahwa aplikasi jahat dapat mengakses sidik jari atau ID Wajah mereka tanpa sepengetahuan mereka. Akibatnya, aplikasi berbahaya dapat menyusup ke sistem operasi dan mengakses hal-hal yang tidak boleh diakses.

Android 14 juga memberikan perbaikan terhadap kemungkinan aplikasi berbahaya mengakses sidik jari atau mengenali wajah pengguna. Dengan pembaruan ini, saat aplikasi meminta akses ke sidik jari pengguna, ikon aplikasi tersebut akan muncul di bagian atas permintaan sidik jari.

Jika aplikasi lain mengakses data wajah atau sidik jari pengguna, ikon aplikasi ini akan muncul. Jadi ketika pengguna melihat aplikasi lain muncul, mereka akan mengetahui dan bisa langsung menghapus aplikasi tersebut.

Selain itu, ketika pengguna melihat aplikasi lain mengakses data biometrik pengguna, mereka harus melaporkan aplikasi tersebut. Hal ini meningkatkan kemungkinan Google akan menonaktifkan aplikasi tersebut.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Apps & Games

Unbox.id – Google Workspace mengumumkan sejumlah pembaruan fitur pada acara Google Cloud Next 2024. Seperti tema besar acara tahunan ini, kecerdasan buatan (AI) menjadi...

Apps & Games

Unbox.id – Google baru saja mengumumkan kabar baik untuk semua pengguna Android. Pengguna tablet atau ponsel Android kini dapat menggunakan fitur pengeditan foto di...

Tech Industry

Unbox.id – Google Cloud Next 2024 saat ini sedang diadakan di Las Vegas, AS. Acara ini merupakan kesempatan untuk memamerkan produk dan inovasi terbaru...

Tech Industry

Unbox.id – CEO perusahaan induk Google, Alphabet, Sundar Pichai pun mengucapkan selamat Idul Fitri melalui media sosial. Bos Google memposting tweet online tentang kebahagiaan...