Connect with us

Hi, what are you looking for?

Social Media

Pendiri Instagram Tutup Aplikasi Berita Berbasis AI Artifact

AI Artifact_1a
AI Artifact. (Sumber: Masshable)

Unbox.id – Pendiri Instagram Kevin Systrom dan Mike Krieger memutuskan untuk menutup aplikasi berita mereka Artifact beberapa waktu yang lalu. Diluncurkan setahun lalu, kedua pendiri Instagram menutup Artifact karena pasarnya tidak cukup besar untuk aplikasi ini. “Kami telah membuat keputusan untuk berhenti mengoperasikan aplikasi Artifact,” Kevin Systrom, CEO Artifact, mengatakan dalam postingan Medium. “Kami membangun sesuatu yang menarik bagi kelompok pengguna terpilih, namun kami menyimpulkan bahwa peluang pasar tidak cukup besar untuk membenarkan investasi terus dengan cara ini,” katanya. Systrom pun mengaku tetap bangga dengan pencapaian Artifact, meski dibuat oleh tim kecil beranggotakan delapan orang.

Sudah Mendapatkan Penghargaan

AI Artifact_2b

AI Artifact. (Sumber: US Technology)

Dia juga mengatakan bahwa Artifact baru-baru ini menerima penghargaan Aplikasi Esensial Tahun Ini di Google Play Store.

Aplikasi tersebut juga mulai menghapus fungsi untuk memberikan komentar dan postingan baru karena keduanya memerlukan moderasi dan pemantauan tetapi tim tidak memiliki staf untuk mendukung itu.

Selain itu, aplikasi Artifact akan terus menjalankan fungsi intinya yaitu membaca berita hingga ‘akhir Februari 2024. Anggota tim Artifact dibubarkan, dan Systrom sendiri mengatakan bahwa “secara pribadi, dia ingin melanjutkan menciptakan sesuatu… hal-hal baru.”

Mengutip The Verge, aplikasi berita ini menggunakan pendekatan kecerdasan buatan (AI) untuk merekomendasikan informasi yang mungkin ingin dibaca pengguna.

Digarap Duo Pendiri Instagram di 2023

Aplikasi ini diluncurkan pada akhir Januari 2023. Sejak itu, Artifact telah menambahkan sejumlah fitur seperti ringkasan artikel AI, fitur komentar, dan kemampuan untuk menyorot clickbait dan menulis ulang menggunakan AI. Nantinya, Artifact aplikasi memperoleh fitur lain, seperti memungkinkan pengguna mengunggah tautan untuk berbagi hal-hal menarik di web dan fitur pengeposan seperti Twitter.

Artifact didirikan oleh duo pendiri Instagram Kevin Systrom dan Mike Krieger. Menurut Systrom Platformer, nama “Artefak” adalah singkatan dari “Artikel, Peristiwa, dan Kecerdasan Buatan.” Jadi bisa dibilang Artifact adalah aplikasi agregator berita yang digerakkan oleh algoritma rekomendasi ala TikTok.

Mengutip Engadget, saat pertama kali meluncurkan Artifact, pengguna akan melihat feed Data primer diisi dengan konten dari sebuah publikasi, seperti The New York.

Kemudian, saat pengguna membaca lebih banyak artikel, aplikasi berita akan mulai mempersonalisasi feed-nya. Hal ini serupa dengan saat seseorang menonton video di halaman For You TikTok.

Baca juga: Instagram Hadirkan Fitur Pratinjau Postingan Dan Grid

Bukan Proyek Pertama Usai Keluar dari Instagram

AI Artifact_3c

AI Artifact. (Sumber: IT Voice)

Systrom mengatakan pada saat itu bahwa sistem rekomendasi yang dibuat oleh tim Artifact memprioritaskan waktu pengguna untuk membaca topik tertentu, daripada mengklik dan berkomentar.

Menurutnya, Artifact juga menampilkan informasi dari sayap kiri dan sayap kanan media, meskipun perusahaan menekankan bahwa mereka tidak akan mengizinkan postingan yang “mempromosikan kebohongan”.

Ini bukan proyek pertama kementerian setelah Instagram. Pada tahun 2020, di masa pandemi, mereka bersama-sama membuat situs web Rt.live untuk melacak penyebaran Covid-19.

Mengutip CNET, Systrom dan Krieger memutuskan untuk meninggalkan Instagram pada September September 2018, setelah 8 tahun bekerja dengan Instagram, perusahaan Facebook.
Kedua pria tersebut secara terbuka menyatakan bahwa mereka keluar untuk menemukan kembali “kreativitas dan keingintahuan” mereka. Namun nampaknya ada ketegangan antara salah satu dari mereka dengan CEO Facebook (kini Meta), Mark Zuckerberg.

Instagram, sebuah platform media sosial revolusioner, telah memainkan peran penting dalam mengubah cara orang berbagi momen dan berinteraksi secara online. Artikel ini akan membahas sejarah Instagram, fitur-fiturnya, dan dampak signifikannya terhadap budaya digital.

Diluncurkan pada bulan Oktober 2010 oleh Kevin Systrom dan Mike Krieger, Instagram awalnya hanya untuk pengguna iOS. Namun kesuksesannya dengan cepat meluas ke platform Android pada bulan April 2012. Pertumbuhan pesat ini menandai langkah awal Instagram untuk menjadi salah satu platform media sosial terbesar di dunia.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tech Industry

Unbox.id – OpenAI baru saja mengumumkan bahwa mereka akan menunda peluncuran fitur “Voice Mode” di ChatGPT hingga bulan depan, sekitar Juli 2024. Sebelumnya, OpenAI...

Software

Unbox.id – Gmail mendapatkan lebih banyak fitur AI yang dapat membantu pengguna mengakses email mereka dengan lebih mudah. Di web, Google meluncurkan sidebar Gemini...

Apps & Games

Last updated on 28 Juni, 2024 Jakarta, Unbox.id — Meta AI kini telah resmi meluncur di India. Asisten AI, yang sudah populer di lebih...

Tech Industry

Unbox.id – TikTok secara tidak sengaja mengunggah tautan ke versi internal alat avatar digital AI barunya selama jangka waktu yang tidak diketahui. Hal ini...