Connect with us

Hi, what are you looking for?

Software

Microsoft Kena Denda Rp 3,9 Triliun Karena Cortana

Microsoft Cortana_1a
Microsoft Cortana. (Sumber: Beta News)

Unbox.id – Microsoft didenda 242 juta USD atau setara sekitar Rp 3,9 triliun, karena asisten virtualnya Cortana terbukti melanggar paten. Gugatan terhadap Microsoft diajukan oleh perusahaan teknologi lain, IPA Technologies. Mengutip Gizmochina, asisten virtual Microsoft Cortana diduga melanggar paten milik IPA Technologies.

Melibatkan Paten IPA

Microsoft Cortana_2b

Microsoft Cortana. (Sumber: Beta News)

Keputusan ini diambil setelah pengujian selama seminggu yang berfokus pada teknologi pengenalan suara Cortana. Gugatan yang diajukan pada tahun 2018 ini mengklaim bahwa Cortana melanggar paten IPA yang mencakup teknologi pengenalan suara yang digunakan dalam perangkat lunak komunikasi pada PC atau laptop Windows. Awalnya, kasus ini melibatkan beberapa paten IPA.

Namun pada akhirnya, ujian ini bermuara pada satu hal. Terkait hal ini, juru bicara Microsoft berpendapat bahwa tidak ada pelanggaran dan paten itu sendiri tidak sah. IPA sendiri merupakan anak perusahaan Wi-LAN (dimiliki bersama oleh Quarterhill dan dua perusahaan investasi lainnya), yang mendapat hak paten dari Siri Inc. dari SRI Internasional.

Apple sendiri resmi mengakuisisi perusahaan Siri pada tahun 2010 dan menggunakan teknologi perusahaan tersebut untuk membuat Siri. Terkait gugatan ini, Microsoft berencana mengajukan banding. Ini bukan kali pertama IPA menempuh jalur hukum.

Sebelumnya, perusahaan ini juga menggugat Google dan Amazon atas paten serupa. Amazon berhasil membela diri, dan gugatan Google masih berlangsung hingga saat ini.

Microsoft Siap Luncurkan Toko Game Mobile pada Juli 2024

Microsoft nampaknya semakin serius dalam keinginannya untuk mengejar Apple dan Google dalam hal toko aplikasi game mobile. Alhasil, Microsoft mengumumkan akan meluncurkan toko game selulernya sendiri pada Juli 2024.

Mengutip IGN, Microsoft berencana meluncurkan toko game seluler berbasis browser dengan cara menurunkan harga item dalam game, seperti Candy Crush Saga.

Hal ini diungkapkan oleh Presiden Xbox Sarah Bond pada Kamis, 9 Mei 2024, saat puncak teknologi Summit Bloomberg. Nantinya, Microsoft juga akan membuka toko game mobile untuk penerbit lain.

Ingin Terlepas dari Kebijakan Ekosistem Tertutup

Microsoft AS_1a

Microsoft AS. (Sumber: DW)

Sarah mengatakan toko tersebut akan diluncurkan dan dapat diakses melalui browser. Karena dapat diakses melalui web, pemain dapat mengakses toko game seluler Microsoft di semua perangkat.

“Pemain dapat mengakses toko game seluler ini di semua perangkat, di semua negara, terlepas dari kebijakan ekosistem tertutup saat ini dan Google toko aplikasi,” kata Sarah. Pengumuman ini sepertinya mengkonfirmasi klaim bos Xbox Phil Spencer tentang komitmen Microsoft untuk membuka toko game seluler tahun lalu.

Rencana perusahaan yang berbasis di Redmond itu sudah jatuh tempo. karena tekanan dari Undang-Undang Pasar Digital UE yang mulai berlaku pada bulan Maret lalu. Berkat peraturan Eropa ini, diharapkan lanskap pasar digital menjadi “lebih adil”.

Baca juga: Meta Dan Microsoft Kolaborasi, Hasilkan Apa?

Siap Tantang Google dan Apple

Selain itu, peraturan ini juga memberikan peluang bagi perusahaan teknologi untuk membuat toko online mereka sendiri di luar ekosistem Apple dan Google.

“Kami ingin dapat menawarkan Xbox dan konten dari kami serta konten dari mitra pihak ketiga kami di platform apa pun yang bisa dimainkan oleh siapa pun,” kata Spencer dalam wawancara dengan Financial Times tahun lalu.

“Saat ini kami tidak dapat melakukannya di perangkat seluler, namun kami ingin membangun dunia yang kami yakini hal ini mungkin terjadi ketika kondisi seperti ini perangkat terbuka” Microsoft tertinggal dari para pesaingnya di industri video game dalam hal perangkat seluler.

Microsoft memasuki pasar game seluler senilai $90 miliar. Kini, divisi Xbox sedang bersiap untuk menjadi berita utama setelah mengakuisisi Activision Blizzard senilai $69 miliar, pemilik Candy Crush dan Call of Duty.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tech News

Jakarta, Unbox.id — Setelah kemunculan AI Copilot beberapa waktu lalu, Microsoft mulai mengintegrasikan tombol khusus di perangkat Surface terbarunya. Ia adalah perangkat laptop khusus...

Tech Industry

Unbox.id – Microsoft dikenal bermitra dengan Meta untuk memperkenalkan headset VR. Namun sepertinya headset VR ini tidak sepenuhnya merupakan hasil langsung dari kolaborasi kedua...

Tech Industry

Unbox.id – Microsoft Research Asia baru saja meluncurkan alat AI eksperimental baru yang disebut VASA-1. AI ini dapat memodifikasi gambar seseorang serta file audio...

Software

Unbox.id – Microsoft sepertinya sudah mulai memasang iklan di sistem operasi (OS) miliknya, khususnya Windows 11. Hal ini diketahui dari bocoran build Windows 11...