Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

50 Negara Bagian Amerika Serikat Perangi Pelecehan Seksual Pakai AI

Kecerdasan Buatan AI_1a
Kecerdasan Buatan AI. (Sumber: InfoWorld)

Unbox.id – Jaksa agung dari seluruh 50 negara bagian dan empat teritori telah menandatangani surat yang menyerukan Kongres untuk mengambil tindakan terhadap materi pelecehan seksual terhadap anak-anak, atau CSAM, yang didukung oleh AI (kecerdasan buatan). Seperti yang dilaporkan TechCrunch, AI memudahkan penjahat untuk membuat gambar palsu yang secara realistis menggambarkan orang-orang dalam situasi palsu. Surat tersebut menyatakan bahwa meskipun kejahatan internet terhadap anak-anak telah dituntut secara agresif, setiap pejabat negara khawatir bahwa AI akan menciptakan ambang batas baru untuk pelanggaran yang membuat penuntutan menjadi lebih sulit. Mereka juga menyatakan keprihatinannya mengenai anak-anak yang berada di balik foto-foto palsu, penganiayaan atau kekerasan fisik, serta pembuatan dan penyebaran gambar-gambar pornografi.

Mengandalkan AI

Kecerdasan Buatan AI_2b

Kecerdasan Buatan AI. (Sumber: JAIN Online)

Semua ini dapat mengancam kesehatan fisik, psikologis, dan emosional anak korban serta orang tuanya. Para penandatangan surat tersebut mendorong Kongres untuk membentuk komisi guna mempelajari solusi guna mengatasi risiko CSAM yang disebabkan oleh AI.

Jenis perilaku ini, terutama peniruan identitas AI yang non-konsensual dan eksploitatif secara seksual, sudah tersebar luas secara online. Namun perlindungan hukum terhadap korban belum mendapat perhatian.

Meskipun platform media sosial besar melarang konten jenis ini, mereka tetap mengabaikannya. Pada bulan Maret 2023, sebuah aplikasi yang menukar wajah dalam video sugestif menayangkan lebih dari 230 iklan di Facebook, Instagram, dan Messenger.

Namun, Meta menghapusnya setelah menerima pemberitahuan dari reporter NBC News, Kat Tenbarge.

Jaksa Desak Kongres Atasi CSAM yang Dihasilkan Oleh AI

Menurut The Verge, jaksa agung di seluruh 50 negara bagian AS ingin anggota parlemen membentuk komisi untuk menyelidiki dampak AI terhadap eksploitasi anak. Tentu hal ini telah dilakukan untuk mencegah tindakan eksplotasi seksual terhadap anak-anak.

Dalam suratnya kepada Kongres, Jaksa Agung mengatakan komisi yang diusulkan harus memberikan solusi untuk mencegah pembuatan materi pelecehan seksual terhadap anak (CSAM) yang dihasilkan oleh AI.

Masing-masing ketua jaksa meminta Kongres untuk membentuk komisi untuk “mempelajari cara dan metode yang digunakan AI untuk mengeksploitasi anak-anak,” serta memperluas “pembatasan CSAM yang ada untuk mengatasi dengan jelas bahwa konten CSAM dihasilkan oleh AI.

Pemerintah AS telah mulai mengevaluasi beberapa risiko yang terkait dengan AI. Setelah pemerintahan Biden mengumumkan rencana pada bulan Mei untuk mempromosikan AI yang etis, Senat mengadakan dengar pendapat yang bersahabat mengenai regulasi AI.

Baca juga: Kenali Berbagai Ragam Artifical Intelligence Yang Ada Saat Ini

Uni Eropa Lebih Dulu Mengesahkan UU yang Membatasi Penggunaan AI

AI Uni Eropa_3c

AI Uni Eropa. (Sumber: FIRSTOnline)

Terkait pelanggaran penggunaan teknologi AI, Parlemen Eropa juga mengesahkan undang-undang baru yang membatasi penggunaan AI yang berisiko tinggi. Undang-undang tersebut diusulkan oleh para delegasi pada bulan April 2021, The Verge melaporkan.

Dalam proposal tersebut, anggota parlemen menegaskan kembali bahwa teknologi AI tidak hanya membawa manfaat ekonomi dan sosial, namun juga membawa risiko baru atau konsekuensi negatif bagi individu atau masyarakat.

Namun sayangnya, undang-undang ini tidak melindungi migran dan pengungsi dari sistem AI. Bidang hukum AI lainnya telah dikritik karena gagal melindungi kelompok marginal yang mungkin terkena dampak teknologi tersebut.

Myers West, CEO AI, mengatakan bahwa hal ini memiliki kelemahan yang signifikan, seperti mengabaikan bagaimana AI digunakan dalam konteks migrasi, yang dampak negatifnya paling banyak mempengaruhi komunitas kulit hitam.

Jenis dampak negatif ini adalah yang paling mendesak untuk dilakukan intervensi regulasi. AI sudah digunakan secara luas, sehingga mempengaruhi akses masyarakat terhadap sumber daya dan peluang hidup, sekaligus memperburuk kesenjangan.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Kamera

Jakarta, Unbox.id – Xiaomi baru-baru ini memperluas jajaran perangkat rumah pintarnya dengan memperkenalkan kamera luar ruangan PTZ (Pan-Tilt-Zoom) CW500. Kamera tersebut kini sudah tersedia...

Tech Industry

Unbox.id – Qualcomm baru saja mengumumkan sejumlah teknologi baru dalam AI sintetik, komputasi cerdas, dan konektivitas nirkabel di Mobile World Congress (MWC) Barcelona 2024....

Artikel

Jakarta. Unbox.id – Perusahaan teknologi terbesar di Amerika Serikat, Apple, kemungkinan akan menciptakan perangkat wearable yang lebih canggih di masa depan. Menurut beberapa sumber,...

Tech Industry

Unbox.id – Google menghadirkan pendekatan AI pada proses pembelajaran guru dan siswa. Dengan teknologi AI ini, Google berusaha meningkatkan fungsionalitas untuk menciptakan kegiatan pembelajaran...