Connect with us

Hi, what are you looking for?

Apps & Games

Zoom Sudah Izinkan Karyawannya Bekerja Offline di Kantor

Zoom
Zoom izinkan karyawannya kembali bekerja di kantor | foto: CTV News

Jakarta, Unbox.id – Perusahaan pengembang aplikasi Zoom, video conference ternama di dunia, saat ini telah memperbolehkan para karyawannya untuk kembali ke kantor. Hal ini adalah kali pertama perusahaan tersebut mengizinkan karyawannya kembali sejak 2020 lalu.

Tepatnya sejak pandemi Covid-19 hampir 3 tahun lalu, perusahaan Zoom tersebut telah melarang para karyawannya untuk bekerja di kantor. Melansir informasi dari berbagai sumber, karyawan bisa bekerja kembali di kantor untuk 2 kali kerja dalam 1 pekan.

Baca juga: Pilihan Smartphone Murah Dengan Stabilizer Video Paling Ok

Pemberlakuan sistem WFO (Work From Office) ini mulai sejak Agustus 2023. Para karyawan yang tinggal dalam radius 80 Km dari kantor bisa datang langsung untuk bekerja. Alasan utama pemberlakuan sistem ini adalah interaksi secara tatap muka yang lebih optimal.

Platform Zoom Sebagai Akses Utama

Menurut kepala PR Global Zoom, hal ini penting untuk menunjang hubungan antara karyawan yang tinggal di dekat kantor. Paling tidak, karyawan yang ada di radius 80 Km bisa datang untuk waktu 2 kali dalam satu pekan agar interaksinya lebih efektif.

Sementara itu, karyawan yang tinggal dalam jarak radius lebih dari 80 Km tetap diperbolehkan untuk bekerja secara WFH (Work From Home) alias kerja remote. Mereka tetap menggunakan platform perusahaan untuk interaksi dalam bekerja.

Baca juga: Nikmati Hidupmu Dengan Galaxy Z Series dan Galaxy Wearables Sekarang!

Platform yang mereka miliki terus mereka kembangkan untuk menjaga agar para staf dan tim yang ada di berbagai daerah tetap terhubung. Hal ini selain untuk meningkatkan penggunaan platform, juga untuk meningkatkan efisiensi hubungan kerja masing-masing tim.

Hanya 2 Persen Karyawan yang Bekerja di Kantor Sejak 2022

Menurut laporan terbaru saat ini, ada sekitar 8.400 karyawan perusahaan yang ada di berbagai belahan dunia. Sementara itu, kantor tempat bekerja para karyawan dari perusahaan ini terletak di San Jose, California dan Denver, Colorado, Amerika Serikat.

Tidak hanya itu, terdapat banyak kantor internasional yang ada di berbagai belahan dunia. Tercatat, hanya terdapat 2 persen karyawan yang bekerja secara offline di kantor sejak tahun 2022 lalu. Dengan kebijakan ini, persentase karyawan akan meningkat tajam.

Jika membandingkannya dengan perusahaan lain, ia tidak langsung mengizinkan para karyawan masuk lebih awal. Selain karena pandemi, alasan yang ada di balik itu adalah basis aplikasinya yang mengandalkan jaringan nirkabel sebagai mitra utama.

Sumber: Berbagai Sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tech Industry

Jakarta, Unbox.id – Perusahaan raksasa teknologi digital di Amerika Serikat, Apple telah menempuh proses yang sangat panjang dan menyulitkan dalam pengembangan teknologi 5G. Salah...

Apps & Games

Jakarta, Unbox.id – Pada awal tahun 2023, aplikasi video conference milik Google, GMeet telah memperkenalkan streaming dengan kualitas 1080p untuk obrolan 1:1. Saat ini,...

Huawei

Jakarta, Unbox.id – Akhir Agustus lalu, produsen smartphone asal Tiongkok, Huawei sedang merilis ponsel flagship terbaru, Mate 60 Pro di China. Akan tetapi, rilis...

Tech Industry

Unbox.id – Platformnya yang banyak digunakan untuk melakukan rapat jarak jauh selama pandemi, Zoom, baru-baru ini meminta karyawan yang bekerja dari rumah (WFH) untuk...