Connect with us

Hi, what are you looking for?

Apps & Games

Microsoft Diam-Diam Tutup Windows 10 Mobile App Store

Windows 10 Mobile App Store_1a
Windows 10 Mobile App Store. (Sumber: Channel News)

Unbox.id – Microsoft secara resmi mengakhiri platform Windows 10 Mobile. Perusahaan perangkat lunak diam-diam telah menonaktifkan fungsionalitas dasar toko aplikasi Microsoft Store di platform ini. Menurut Gizmochina, pengguna melaporkan bahwa halaman toko tidak lagi dapat diakses dan halaman pengunduhan dan pembaruan aplikasi juga tidak dapat dimuat. Selain itu, halaman deskripsi aplikasi bermasalah. Hal ini mengikuti keputusan Microsoft pada bulan Desember 2019 untuk mengakhiri dukungan untuk semua aplikasi Windows 10 Mobile. Langkah tersebut bertepatan dengan penutupan Windows Phone 8.1 Store pada waktu yang bersamaan.

Dukungan Perangkat Sudah Dihentikan

Windows 10 Mobile App Store_2b

Windows 10 Mobile App Store. (Sumber: Review Gadget)

Microsoft secara resmi mengakhiri platform Windows 10 Mobile. Perusahaan perangkat lunak diam-diam telah menonaktifkan fungsionalitas dasar toko aplikasi Microsoft Store di platform ini.

Menurut Gizmochina, pengguna melaporkan bahwa halaman toko tidak lagi dapat diakses dan halaman pengunduhan dan pembaruan aplikasi juga tidak dapat dimuat. Selain itu, halaman deskripsi aplikasi bermasalah.

Hal ini mengikuti keputusan Microsoft pada bulan Desember 2019 untuk mengakhiri dukungan untuk semua aplikasi Windows 10 Mobile. Langkah tersebut bertepatan dengan penutupan Windows Phone 8.1 Store pada waktu yang bersamaan.

Bos Microsoft Menyesal Keluar Dari Bisnis Ponsel

Sebelumnya, dalam wawancara dengan Business Insider, Nadella mengakui keluarnya Microsoft dari sektor smartphone, dalam hal ini Windows Phone, bisa jadi lebih baik.

Inilah yang diungkapkan pimpinan Microsoft ketika ditanya tentang kesalahan perencanaan atau keputusan buruk yang mungkin dia sesali. Nadella sendiri menjadi CEO Microsoft pada tahun 2014 menggantikan Steve Ballmer dalam perannya. Setahun kemudian, ia menarik $7,6 miliar terkait dengan pembelian bisnis telepon seluler Nokia oleh Microsoft.

“Keputusan yang menurut saya sedang dibicarakan banyak orang – dan salah satu keputusan tersulit yang saya buat ketika saya menjadi CEO adalah keluarnya kami dari apa yang saya sebut seluler sebagaimana didefinisikan pada saat itu.”

“Kalau dipikir-pikir, saya pikir mungkin ada cara untuk melakukan ini dengan menghadirkan kembali semacam komputasi antara PC, tablet, dan seluler,” kata Satya Nadella, dikutip The Verge. Nadella menjadi eksekutif Microsoft ketiga yang mengakui kesalahan perusahaannya. Sebelumnya, pendiri dan mantan CEO Bill Gates mengatakan “kesalahan terbesarnya” adalah hilangnya Android oleh Microsoft.

Google mengakuisisi Android pada tahun 2005 seharga $50 juta, dan mantan CEO Eric Schmidt mengakui pada tahun 2012 bahwa tujuan awal Google adalah mengalahkan upaya Windows Mobile Microsoft sebelumnya.

Fokus ke Aplikasi Android dan iOS

Surface Duo_3c

Surface Duo. (Sumber: ZDNet)

Microsoft sendiri sudah mengakui bahwa Windows Phone sudah mati, bertahun-tahun setelah bisnis ponsel Nokia dipisah.

Microsoft merilis ponsel Surface Duo dan Surface Duo 2 yang menjalankan Android, tetapi tanpa penerus dan pembaruan perangkat lunak, tidak jelas bagaimana masa depan perangkat ini. Selama beberapa dekade terakhir, Microsoft lebih fokus pada aplikasi untuk Android dan iOS.

Mereka terus memperbarui perangkat lunak koneksi telepon untuk menghubungkan ponsel Android dan bahkan iPhone dan Windows. Selain itu, Microsoft dan Samsung juga memiliki hubungan dekat, untuk memastikan aplikasi mobile Office besutannya terinstal di ponsel Android Korea Selatan.

Baca juga: Microsoft Tak Lagi Izinkan Pengguna Xbox Pakai Aksesoris Non Resmi

Eks CEO Microsoft Lain Yang Menyesal

Selain itu, mantan pimpinan Microsoft lainnya, Steve Ballmer, mengaku kurang tanggap terhadap ancaman dari Android dan iPhone dengan fokus pada upaya Windows Phone.

Dia bahkan mengkritik iPhone, menyebutnya sebagai “ponsel termahal di dunia dan tidak populer di kalangan pelanggan bisnis karena tidak memiliki keyboard.”

Ballmer juga mengaku pada tahun 2013 bahwa ia menyesal tidak fokus pada bisnis ponsel lebih awal, “Saya sedih karena ada suatu masa di awal tahun 2000an ketika kita begitu fokus pada apa yang perlu kita lakukan dengan Windows (Vista) sehingga kita tidak bisa memindahkan bakat ke perangkat baru yang disebut telepon,” katanya. “Itulah yang paling saya sesali,” pungkas Ballmer.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Software

Unbox.id – Serangan siber telah menjadi hal lumrah di dunia digital ini. Sekitar 4000 serangan baru telah diterima setiap harinya. Untuk melindungi file dan...

Software

Unbox.id – Microsoft akan terus mendorong penggunaan Copilot, termasuk bagi pengguna PC atau laptop. Oleh karena itu, Microsoft selalu memberikan pembaruan untuk membantu pengguna...

Software

Unbox.id – Microsoft berencana untuk menawarkan pembaruan keamanan yang diperluas kepada pelanggan komersial Windows 10 ketika sistem operasi mencapai akhir masa pakainya pada akhir...

Apps & Games

Jakarta, Unbox.id – Para pengguna komputer atau laptop dengan OS Windows mungkin bertanya-tanya, bagaimana cara menguji dan menyesuaikan sistem audio? Artikel ini akan membantu...