Connect with us

Hi, what are you looking for?

Apps & Games

Meta Hapus Puluhan Akun Facebook Palsu Asal Tiongkok

Meta Facebook_1a
Meta Facebook. (Sumber: Technology News)

Unbox.id – Meta baru saja menutup jaringan akun palsu yang menyamar sebagai keluarga militer Amerika dan aktivis anti-perang. Menurut peneliti keamanan Meta, akun palsu di Facebook dan Instagram berasal dari Tiongkok dan menyasar pengguna Amerika. Meta merinci penghapusan tersebut dalam laporan Coordinated Inauthentic Behavior (CIB) terbarunya. Kelompok akun palsu relatif kecil: 33 akun Facebook, 4 profil Instagram, 6 halaman, dan 6 grup Facebook. “Akun-akun ini menyebutkan kapal induk dan topik militer AS lainnya, serta kritik terhadap kebijakan luar negeri AS,” tulis Meta dalam laporannya, seperti dikutip Engadget, terhadap Taiwan dan Israel, serta dukungannya terhadap Ukraina.”

Menjalankan Akun Youtube dan Medium

Meta Facebook_2b

Meta Facebook. (Sumber: USA Today)

Kelompok ini juga mengoperasikan akun di YouTube dan Medium, membagikan petisi online yang diduga ditulis oleh orang Amerika yang mengkritik dukungan AS terhadap Taiwan. Peneliti Meta mengatakan akun palsu tersebut berasal dari Tiongkok, namun tidak mengaitkannya dengan entitas atau kelompok tertentu.

Kepala intelijen ancaman global Meta, Ben Nimmo, mengatakan telah terjadi peningkatan aktivitas di Tiongkok selama setahun terakhir. “Perubahan terbesar dalam lanskap ancaman adalah peningkatan operasi pengaruh Tiongkok,” kata Nimmo.

Dia mencatat bahwa Meta telah menghapus 10 jaringan CIB dari Tiongkok sejak tahun 2017, namun enam di antaranya terjadi pada tahun lalu. Musim panas lalu, Meta menemukan dan menghapus jaringan luas yang terdiri dari ribuan akun palsu yang mencoba menyebarkan propaganda pro-Tiongkok di platform tersebut.

Ancaman Serius Menjelang Pemilu 2024 AS

Dalam kedua kasus tersebut, akun palsu tersebut tampaknya tidak berhasil menyebarkan pesannya. Hal ini diperkuat dengan penjelasan Meta.

“Jaringan terbaru hanya menjangkau sekitar 3.000 akun Facebook dan dua halaman Instagram palsu yang tidak memiliki pengikut pada saat dihapus. Temuan”, tambah Meta.

Namun, peneliti Meta dicatat. Upaya seperti ini kemungkinan akan terus berlanjut menjelang pemilu 2024. Pengguna didorong untuk berhati-hati saat membagikan informasi yang belum terverifikasi.
“Penelitian ancaman kami menunjukkan bahwa secara historis, penyebab utamanya adalah “Cara CIB menjangkau komunitas asli adalah ketika mereka berhasil berkolaborasi memilih orang-orang nyata: politisi, jurnalis atau influencer untuk menjangkau khalayak mereka,” kata laporan itu.

Opinionis Pejabat yang bereputasi baik adalah target yang menarik dan harus berhati-hati sebelum memperkuat informasi dari sumber intelijen yang tidak terverifikasi, terutama menjelang pemilu.

Baca juga: Meta Akan Labeli Gambar Buatan AI Di Facebook Dan Instagram

200 Ribu Data Pengguna Facebook Marketplace Bocor

Facebook Marketplace_3c

Facebook Marketplace. (Sumber: Marx Communications)

“Pada bulan Oktober 2023, penjahat dunia maya bernama ‘algoatson’ di Discord, ‘meretas’ kontraktor yang mengelola layanan cloud Facebook dan mencuri sebagian database pengguna mereka yang berisi 200.000 entri,” kata IntelBroker seperti dikutip oleh BleepingComputer.

Basis data yang bocor berisi berbagai informasi pengenal pribadi (PII), termasuk nama, nomor telepon, alamat email, nama pengguna Facebook, dan informasi profil Facebook.

Pelaku jahat dapat menggunakan alamat email yang bocor secara online untuk melakukan serangan phishing terhadap nomor ponsel pengguna di Facebook Marketplace.

Nomor dan informasi ponsel yang terekspos juga dapat digunakan dalam serangan pertukaran SIM, sehingga memungkinkan mereka mencuri multi -Kode otentikasi faktor dikirim melalui SMS dan mengambil alih akun target.

Sampai berita ini diturunkan, Meta (ibu Facebook) belum berkomentar. IntelBroker terkenal karena pelanggaran DC Health Link, yang menyebabkan sidang kongres setelah data pribadi anggota dan staf Dewan Perwakilan Rakyat Amerika Serikat bocor secara online.

Insiden keamanan Jaringan lain yang melibatkan IntelBroker adalah penjualan data curian kepada Hewlett Packard. Enterprise (HPE), dituduh melanggar General Electric Aviation dan melanggar layanan kelontong Weee!

Pelanggaran data Facebook Marketplace bukanlah insiden pertama yang ditemui Meta dalam beberapa tahun terakhir.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Social Media

Unbox.id – WhatsApp, platform perpesanan instan terkemuka di dunia, secara aktif menjajaki pengintegrasian fitur-fitur kecerdasan buatan, yang juga dikenal sebagai AI. Meta dikatakan sedang...

Tech Industry

Unbox.id – Perusahaan induk Instagram dan WhatsApp, Meta, saat ini tengah terlilit masalah hukum di Amerika Serikat. Pasalnya, Komisi Perdagangan Federal (FTC) menuduh perusahaan...

Tech Industry

Unbox.id – Belakangan ini banyak beredar pemberitaan tentang pengemudi transportasi online yang memaksa penumpangnya untuk mentransfer uang bahkan hingga melakukan kekerasan. Kabar ini pun...

Social Media

Unbox.id – Meta akhirnya menambahkan fitur untuk melihat percakapan yang sedang trending di Threads. Aplikasi pesaing Twitter tersebut merilis fitur Trending Now untuk semua...