Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Meta Keciduk Promosikan Konten Pelecehan dan Predator Pada Anak

Meta Platform_2b
Meta Platform. (Sumber: Tech Zone)

Unbox.id – Meta diklaim tidak mampu mencegah jaringan besar menggunakan platformnya untuk mempromosikan konten tentang pelecehan anak atau predator anak. The Wall Street Journal mengutip banyak contoh eksploitasi anak yang mengganggu yang ditemukan di Facebook dan Instagram dalam laporannya. Laporan ini muncul ketika Meta menghadapi tekanan baru atas penanganan keselamatan anak, yang telah memicu pengawasan baru dari regulator Uni Eropa.

Berdasarkan Laporan The Wall Street Journal

Meta Platform_1a

Meta Platform. (Sumber Between Tech Idea)

Dalam laporannya, Wall Street Journal merinci pengujian yang dilakukan bersama Pusat Perlindungan Anak Kanada yang menunjukkan bagaimana Meta Rekomendasi dapat merekomendasikan grup Facebook, tagar Instagram, dan akun yang digunakan untuk mempromosikan dan berbagi materi eksploitasi anak.

Berdasarkan pengujian Menurut Engadget, Meta lambat merespons laporan terkait jenis konten ini. Algoritma itu sendiri sering kali membantu pengguna lebih mudah terhubung ke konten yang melanggar dan orang lain yang tertarik dengan konten ini.

Misalnya, Pusat Advokasi Anak Kanada mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa “jaringan akun Instagram dengan masing-masing 10 juta pengikut terus mengunggah video pelecehan seksual terhadap anak-anak beberapa bulan setelah dilaporkan ke publik.”

Dalam contoh meresahkan lainnya, Meta awalnya menolak untuk mengambil tindakan menyusul laporan pengguna mengenai grup publik Facebook bernama “Inses.” Grup tersebut akhirnya dibubarkan bersama dengan komunitas serupa lainnya.

Manfaatkan Machine Learning

Dalam pembaruan panjang lebar di situsnya, Meta mengatakan predator kriminal menguji pertahanan aplikasi, situs web, dan platform.

Perusahaan tersebut mengatakan telah meningkatkan banyak sistem internalnya untuk membatasi orang dewasa yang berpotensi mencurigakan. Meta mengonfirmasi bahwa mereka telah memperluas daftar istilah, frasa, dan emoji terkait keselamatan anak-anak sehingga sistemnya dapat mendeteksinya.

Perusahaan juga mengklaim telah menggunakan pembelajaran mesin untuk menemukan kemungkinan baru istilah pencarian yang dieksploitasi oleh predator anak-anak. Meta menambahkan bahwa mereka menggunakan teknologi untuk mengidentifikasi orang dewasa yang berpotensi mencurigakan untuk mencegah mereka terhubung satu sama lain, termasuk di grup Facebook dan melihat konten satu sama lain dalam rekomendasi.

Meta juga mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa mereka telah mulai menonaktifkan akun individu yang skornya melebihi ambang batas tertentu untuk perilaku mencurigakan.

Reaksi Negatif

Jejaring sosial milik Meta ini menghadapi reaksi keras atas penanganannya terhadap keselamatan anak. The Wall Street Journal juga baru-baru ini melaporkan bahwa keluaran Instagram Reels berisi konten yang ditujukan untuk orang-orang “yang mungkin tertarik pada anak-anak”.

Beberapa negara bagian AS baru-baru ini menggugat Meta karena diduga membahayakan kesehatan mental pengguna termuda dan tidak melarang anak-anak di bawah 13 tahun menggunakan aplikasinya.

CEO Meta Mark Zuckerberg pasti akan melakukan hal tersebut ketika menghadapi pertanyaan pedas tentang tuduhan tersebut bulan depan ketika ia muncul di sidang Komite Kehakiman Senat yang berfokus pada keamanan online untuk anak-anak.

Media sosial lainnya seperti TikTok, Snap, testimonial. Sementara itu, Meta menghadapi tekanan baru dari pihak asing regulator. Pejabat Uni Eropa menggunakan undang-undang baru untuk menyelidiki penanganan perusahaan terhadap pornografi anak, lapor Wall Street Journal.

Perusahaan memiliki waktu hingga tanggal 22 Desember 2023 untuk mengirimkan data mereka ke Uni Eropa.

Baca juga: Meta Larang Gunakan AI Generatif Untuk Iklan Politik

Meta Adalah Nama Baru Dari Facebook

Meta Company_3c

Meta Company. (Sumber: Popular Science)

Meta adalah nama baru Facebook. Kata “meta” berasal dari bahasa Yunani dan berarti “dengan”, “setelah”, “bersama”, “di atas” dan “di luar”. Dalam konteks ini, Meta mengacu pada “metaverse”, sebuah konsep yang mengacu pada realitas virtual yang terwujud sepenuhnya di mana pengguna dapat berinteraksi dalam dunia yang dihasilkan komputer.

Meta berencana membuat metaverse ini menggunakan teknologi dari virtual dan augmented reality. Dunia seperti ini sudah ada, dengan game seperti Minecraft, Roblox, dan Second Life yang memenuhi syarat pada tingkat yang berbeda-beda sebagai “metaverse”, bergantung pada siapa Anda bertanya dan bagaimana Anda mendefinisikannya.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Software

Unbox.id – Google, Meta, OpenAI, dan beberapa perusahaan teknologi terkemuka lainnya telah menandatangani perjanjian kerja sama dalam upaya memerangi misinformasi dan manipulasi informasi menjelang...

Apps & Games

Unbox.id – Meta baru saja menutup jaringan akun palsu yang menyamar sebagai keluarga militer Amerika dan aktivis anti-perang. Menurut peneliti keamanan Meta, akun palsu...

Social Media

Unbox.id – Facebook adalah salah satu jejaring sosial yang paling banyak digunakan di dunia. Statista mengklaim saat ini Facebook digunakan oleh lebih dari 3...

Tech Industry

Unbox.id – Menurut bos Instagram Adam Mosseri, Meta tidak lagi merekomendasikan konten politik kepada pengguna Instagram atau Threads. Dia mengatakan pengguna masih akan melihat...