Connect with us

Hi, what are you looking for?

Apps & Games

Meta Akan Hadirkan Program Cek Fakta Threads di 2024

Meta Program Cek Fakta Threads_1a
Meta Program Cek Fakta Threads. (Sumber: Info Tech)

Unbox.id – Meta telah mengumumkan bahwa tahun depan mereka akan memperkenalkan program pengecekan fakta ke platform media sosial barunya, Threads. “Maksud saya, kami mencoba memperluas program pengecekan fakta di Threads tahun depan,” kata kepala Instagram Adam Mosseri melalui akun Threads miliknya. “Saat ini kami membandingkan peringkat pengecekan fakta dari Facebook atau Instagram dengan Threads, namun tujuan kami adalah memberikan mitra pengecekan fakta kemampuan untuk meninjau dan menilai misinformasi dalam aplikasi.” Mosseri juga mengatakan dia akan segera memberikan informasi lebih lanjut tentang program mereka.

Akan Diupdate Pada Tahun Depan

Meta Program Cek Fakta Threads_2b

Meta Program Cek Fakta Threads. (Sumber: Threads)

Di blog resminya, Meta juga mengumumkan bahwa awal tahun depan, mitra pengecekan fakta pihak ketiga akan dapat meninjau dan menilai konten menyesatkan di Threads. Menurut Meta, saat ini, ketika pemeriksa fakta menilai konten sebagai salah di Facebook dan Instagram, mereka memperluas peringkat tersebut ke konten yang hampir sama di Threads.

Namun, Pemeriksa Fakta belum dapat secara independen menilai konten tersebut sebagai salah. jaringan. Instagram.

Sementara itu, untuk pengguna Instagram dan Facebook di Amerika Serikat, Meta baru-baru ini menawarkan kemampuan untuk menambah, mengurangi, atau mempertahankan jumlah konten terverifikasi yang mereka lihat di setiap aplikasi.

Meta juga menawarkan Kontrol ini berlaku untuk pengguna Threads di Amerika Amerika. AS sehingga mereka dapat memilih apakah mereka ingin meningkatkan, menurunkan versi, atau mempertahankan tingkat penurunan versi yang sama untuk konten terverifikasi di umpan mereka.

Jika pengguna memilih untuk melihat konten yang kurang sensitif di Instagram, pengaturan ini juga akan diterapkan di Utas. Mengutip Tech Crunch, belum ada kabar Meta akan mendukung berita di platform Threads. Meski begitu, perusahaan tetap perlu mengendalikan penyebaran misinformasi.

Pada bulan Oktober 2023, Mosseri mengatakan bahwa meskipun Threads bukan “anti-berita”, mereka “tidak akan memperkuat berita di platform”.

Threads Kini Bisa Pakai Hashtag

Adam Mosseri baru-baru ini mengumumkan bahwa hashtag kini diluncurkan secara global di Threads. Seperti di platform media sosial lainnya, saat membuat konten yang diunggah di Threads, pengguna dapat menambahkan tag dengan menekan simbol #, lalu memasukkan topik yang dianggap relevan.

Namun, mengutip The Verge, cara kerja tag di Threads sedikit berbeda. Daripada terbatas pada kata-kata, pengguna dapat mengetik seluruh kalimat dengan spasi dan menambahkan karakter khusus. Namun, pengguna hanya dapat membuat satu tag per upload di Threads.

Tujuan membatasi jumlah tag adalah untuk menghindari spam hashtag yang mengganggu. “Jika Anda berbagi di Threads, tag adalah cara terbaik untuk terhubung dengan orang-orang yang tertarik dengan topik yang Anda bicarakan,” kata Mosseri. “Dan bagi semua orang, ini adalah cara yang bagus untuk meningkatkan hobi Anda,” tambahnya.

Baca juga: Meta Keciduk Promosikan Konten Pelecehan Dan Predator Pada Anak

Meta Larang Gunakan AI Generatif Untuk Iklan Politik

Meta Tim Responsible AI_1a

Meta Tim Responsible AI. (Sumber: News Tech)

Meta mulai menguji tag dengan pengguna di Australia pada bulan November. Selain itu, Threads, sebagai bagian dari Instagram, juga telah memperluas fungsi pencariannya ke lebih banyak bahasa dan negara di masa lalu.

Fitur Fitur ini awalnya sedang diuji untuk pengguna Threads di negara-negara berbahasa Inggris tertentu. Ini kemudian diluncurkan ke lebih banyak negara berbahasa Inggris dan Spanyol. Sementara itu, menjelang pemilu 2024 di beberapa negara, perusahaan pemilik Facebook dan Instagram, Meta, mengatakan kecerdasan buatan atau alat periklanan umum berbasis AI tidak dapat digunakan untuk mendukung kampanye politik di seluruh dunia.

Dikutip dari ZDNet. Wakil Presiden Meta Asia-Pasifik Dan Neary membenarkan adanya kebijakan ini. “Pendekatan ini memungkinkan kami untuk lebih memahami potensi risiko dan menerapkan perlindungan yang tepat untuk penggunaan AI sintetis dalam periklanan yang membahas topik-topik sensitif di industri,” ujarnya.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Social Media

Unbox.id – Setelah menyaksikan pesatnya perkembangan AI, Meta pun tak tinggal diam. Perusahaan induk Facebook telah berupaya menerapkan AI ke dalam ekosistemnya selama beberapa...

Tech Industry

Unbox.id – Threads adalah platform dengan jumlah pengguna yang tumbuh paling cepat, meskipun platform jejaring sosial Meta baru berumur kurang dari satu tahun. Threads...

Social Media

Unbox.id – WhatsApp, platform perpesanan instan terkemuka di dunia, secara aktif menjajaki pengintegrasian fitur-fitur kecerdasan buatan, yang juga dikenal sebagai AI. Meta dikatakan sedang...

Tech Industry

Unbox.id – Perusahaan induk Instagram dan WhatsApp, Meta, saat ini tengah terlilit masalah hukum di Amerika Serikat. Pasalnya, Komisi Perdagangan Federal (FTC) menuduh perusahaan...