Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Meta Diduga Fasilitasi dan Mengeruk Keuntungan

Meta Platform_1a
Meta Platform. (Sumber: Daily News)

Unbox.id – Jaksa AS di Virginia sedang menyelidiki Meta (perusahaan induk Facebook) atas dugaan bahwa platform media sosial tersebut memfasilitasi dan mengambil keuntungan dari penjualan obat-obatan terlarang. Informasi ini diketahui berkat dokumen pengadilan dan beberapa orang yang mengetahui masalah tersebut, menurut Wall Street Journal. “Jaksa tahun lalu memanggil dan menginterogasi sebagai bagian dari penyelidikan dewan juri pidana,” kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa mereka juga meminta catatan terkait jumlah obat-obatan atau penjualan obat-obatan terlarang melalui platform Meta.

FDA Turut Ikut Menyelidiki

Meta Platform_2b

Meta Platform. (Sumber: Techno Course)

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) juga berpartisipasi dalam penyelidikan ini. Perlu dicatat bahwa investigasi tidak selalu menghasilkan dugaan pelanggaran. “Penjualan obat-obatan terlarang melanggar kebijakan kami dan kami berupaya menyelidiki dan menghapus konten ini dari layanan kami,” kata juru bicara Meta.

“Meta secara proaktif bekerja sama dengan lembaga penegak hukum untuk membantu memerangi penjualan dan distribusi obat-obatan terlarang,” tambahnya. Sementara itu, presiden urusan global Meta, Nick Clegg, mengatakan perusahaannya bekerja sama dengan Departemen Luar Negeri AS, Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan, dan Snapchat untuk membantu mencegah aktivitas penjualan obat-obatan sintetis secara online.

“Kami juga meningkatkan kesadaran akan risiko obat-obatan terlarang,” cuit Nick Clegg di Platform X, juga dikenal sebagai Twitter.

Donald Trump Sebut Facebook sebagai Musuh Rakyat

Sebaliknya, saham Meta Platforms (META), pemilik Facebook, anjlok sekitar 4% pada Senin 11 Maret 2024 setelah Trump menyebut Facebook sebagai “musuh rakyat”. Saham Meta juga turun 1,2% pada hari Jumat setelah postingan Trump di Truth Social, di mana mantan presiden tersebut mengecam Facebook sebagai musuh sejati rakyat.

Valuasi saham Meta turun lebih dari 60% miliar sejak serangan Trump dimulai pada hari Kamis. malam. Sepertinya tidak ada berita besar yang menjadi penyebab penjualan Meta, selain kritik Trump.

Ada kaitannya dengan mantan Presiden Trump komentar. Facebook telah melalui banyak perubahan dalam perdebatan politik dan itu bukan pertanda baik bagi mereka,” kata Gil Luria, analis di SKIN. Davidson, dikutip CNN International.

Trump terkejut. banyak orang minggu lalu dengan membalikkan pendiriannya terhadap TikTok dan menentang pelarangan TikTok. Trump berpendapat bahwa pelarangan TikTok akan membantu Facebook, sebuah perusahaan yang telah lama menjadi saingan Trump.

“Yang saya tidak suka adalah tanpa TikTok, Anda dapat menjadikan Facebook lebih besar dan saya menganggap Facebook sebagai musuh dunia.” bersama dengan mayoritas media,” kata Trump.

Facebook memberlakukan larangan dua tahun terhadap Trump setelah kerusuhan Capitol pada 6 Januari 2021. Meta mengaktifkan kembali akun Facebook dan Instagram Trump pada Februari 2023.

Baca juga: Meta Dan LG Kolaborasi Di Bidang XR

Lampu Hijau

US TikTok_2b

US TikTok. (Sumber: CNET)

Regulator AS baru-baru ini memberi lampu hijau pada merger kontroversial antara pemilik Truth Social, Trump Media & Technology Group, dan perusahaan cek kosong. Jika disetujui oleh pemegang saham akhir bulan ini, Trump akan memiliki saham pengendali di perusahaan publik baru tersebut, yang bernilai miliaran dolar.

Anggota DPR akan melakukan pemungutan suara minggu ini mengenai rancangan undang-undang. Undang-undang tersebut menyebabkan TikTok berpisah dari Tiongkok selama sekitar 5 bulan. Terkait dengan perusahaan induk, jika tidak, toko aplikasi AS akan dilarang menghosting aplikasi di platform mereka.

Presiden Joe Biden mengatakan dia bersedia menandatangani RUU TikTok karena telah disahkan oleh Majelis Nasional. Sejumlah miliarder Amerika Serikat (AS) menjual saham dalam jumlah besar. Analis menilai hal itu bukan sinyal yang baik dan menilai aksi miliarder tersebut untuk menghadapi pemilihan umum Amerika Serikat pada 2024.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Apps & Games

Unbox.id – WhatsApp, platform perpesanan instan terkemuka di dunia, secara aktif menjajaki pengintegrasian fitur-fitur kecerdasan buatan, yang juga dikenal sebagai AI. Meta dikatakan sedang...

Tech Industry

Unbox.id – Perusahaan induk Instagram dan WhatsApp, Meta, saat ini tengah terlilit masalah hukum di Amerika Serikat. Pasalnya, Komisi Perdagangan Federal (FTC) menuduh perusahaan...

Social Media

Unbox.id – Meta akhirnya menambahkan fitur untuk melihat percakapan yang sedang trending di Threads. Aplikasi pesaing Twitter tersebut merilis fitur Trending Now untuk semua...

Social Media

Unbox.id – Tidak dapat disangkal bahwa Facebook telah menjadi raja media sosial. Media sosial adalah salah satu aplikasi yang paling banyak diunduh di dunia,...