Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Ketahui Tentang Fitur Terbaru Android 15

Android 15_1a
Android 15. (Sumber: Gizbot)

Unbox.id – Android 15 dikabarkan memiliki fitur penting yang memungkinkan pengguna melacak ponsel yang hilang meski dalam keadaan mati. Seorang pengembang Android mengungkapkan di Android Police bahwa Google sedang mengembangkan teknologi untuk menjaga pengontrol Bluetooth tertentu tetap berjalan bahkan ketika ponsel cerdas dimatikan. Demikian dikutip GizChina. Fitur ini dibangun atas inisiatif Google untuk menciptakan sistem jaringan aman yang mirip dengan Find My milik Apple. Jaringan ini menggunakan transmisi sinyal Bluetooth, sinyal dikirim oleh smartphone dalam jangka waktu singkat secara berkala, kemudian perangkat terdekat dapat menerima sinyal yang dikirimkan. Dengan miliaran perangkat Android di seluruh dunia, diharapkan jaringan yang berkembang ini dapat menciptakan koneksi yang akurat.

Pixel 8 dan Pixel 8 Pro

Pixel 8_2b

Pixel 8. (Sumber: CNET)

Cara kerjanya adalah sinyal ID ini akan disimpan terlebih dahulu ke dalam memori pengontrol Bluetooth sebelum dimatikan.

Bahkan dalam keadaan mati, pengontrol dapat terus mengirimkan sinyal yang direkam sebelumnya, sehingga memudahkan pelacakan posisi. Penting untuk diperhatikan bahwa fitur ini memerlukan perangkat keras yang kompatibel.

Laporan terbaru menunjukkan bahwa Pixel 8 dan Pixel 8 Pro dapat memanfaatkan fitur ini untuk pertama kalinya. Namun, perangkat lain juga akan mendapatkan fitur ini melalui pembaruan di masa mendatang. Penambahan keamanan di Android 15 ini menandai kemajuan signifikan dalam memulihkan perangkat yang hilang.

Pengguna dapat merasa yakin karena mengetahui bahwa mereka dapat menemukan lokasi ponsel mereka bahkan ketika ponsel dimatikan, memastikan bahwa perangkat mereka yang hilang selalu dapat ditemukan.

Google Chrome Kini Lebih Aman Berkat Perlindungan Real-time terhadap Situs Jahat

Sementara itu, Google telah memperbarui fitur Penjelajahan Aman default di Chrome untuk memberikan perlindungan yang lebih baik terhadap situs jahat.

Untuk memerangi situs jahat, Google memanfaatkan fitur keamanan Perlindungan Mode Penjelajahan Lanjutan untuk membandingkan situs web dengan daftar situs web terkenal di sisi server. berbahaya secara real-time.

Perlindungan tingkat lanjut telah terpasang di Chrome, namun Google menemukan bahwa pemeriksaan real-time ini memberikan “manfaat yang signifikan” dan menjadikannya prioritas. Jadilah bagian dari Penjelajahan Aman secara default.

Dikutip oleh Engadget, Google mencatat bahwa Penjelajahan Aman telah digunakan di lebih dari 5 miliar perangkat dan telah melindungi pengguna dari serangan seperti phishing, malware, dan perangkat lunak yang tidak diinginkan.

Penjelajahan Aman memberi peringkat pada 100 miliar laman web dan file setiap hari. Google Chrome menunjukkan kepada pengguna lebih dari 3 juta peringatan setiap hari tentang potensi ancaman saat menggunakan fitur ini.

Google Sarankan untuk Aktifkan Fitur Enhanced Protection

Enhanced Protection Google_3c

Enhanced Protection Google. (Sumber: CNET)

Meskipun fitur keamanan telah ditingkatkan, perusahaan tetap menyarankan agar pengguna menerapkan mode Perlindungan Lanjutan karena mode ini memberikan perlindungan tambahan.

Opsi Penjelajahan Aman hanya memeriksa daftar situs web yang diidentifikasi sebagai tidak aman. Sementara itu, perlindungan tingkat lanjut menggunakan pembelajaran mesin untuk mengidentifikasi situs berbahaya yang belum terkonfirmasi berpotensi berbahaya oleh Penjelajahan Aman.

Sistem deteksi Penjelajahan Aman mungkin tidak langsung mendeteksi situs yang baru dibuat dan situs yang menimbulkan risiko kerusakan. Fitur Penjelajahan Aman yang baru kini tersedia di Chrome versi iOS dan desktop terbaru. Fitur ini akan tersedia di aplikasi Android akhir bulan ini.

Baca juga: Malware Android PixPirate ‘Penguras Uang’ Punya Taktik Baru

Tentang Android

Android pertama kali diperkenalkan pada tahun 2008 oleh perusahaan yang bernama Android Inc. yang kemudian diakuisisi oleh Google. Sistem operasi Android pertama kali dirilis pada tahun 2008 dengan nama “Android 1.0”.

Salah satu keunggulan utama Android adalah sifatnya yang open source. Hal ini memungkinkan para pengembang untuk mengakses kode sumbernya dan mengembangkan aplikasi serta modifikasi sesuai kebutuhan.

Android telah mengalami banyak pembaruan dan upgrade sejak diluncurkan. Setiap versi Android diberi nama kode berdasarkan nama-nama makanan pencuci mulut, seperti Cupcake, Donut, Eclair, Froyo, Gingerbread, Honeycomb, Ice Cream Sandwich, Jelly Bean, KitKat, Lollipop, Marshmallow, Nougat, Oreo, Pie, dan versi terbaru yang diumumkan adalah Android Q (atau yang lebih dikenal dengan Android 10).

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

TV, Audio/Video, Permainan & Perangkat Wearable

Unbox.id – Apple saat ini menghadapi tuntutan hukum dari Departemen Kehakiman AS. Perusahaan tersebut dituduh beroperasi secara monopoli dan menghindari persaingan. Dalam gugatannya, Departemen...

Software

Unbox.id – Sementara peluncuran sistem operasi HyperOS berbasis Android 14 milik Xiaomi masih berlangsung, perusahaan telah memberikan gambaran umum tentang ponsel Xiaomi yang memenuhi...

Tech Industry

Unbox.id – Malware Android baru yang menargetkan perusahaan perbankan, PixPirate, dikatakan memiliki metode baru untuk tetap tersembunyi di ponsel atau ponsel sambil tetap aktif,...

Artikel

Unbox.id – Berbagi kenangan dan hal-hal lucu melalui foto dan video bersama rekan kerja, atasan, dan keluarga memang menyenangkan. Namun sebagian dari kita mungkin...