Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

OpenAI dan Google Latih Model AI Pakai Transkrip Video YouTube

OpenAI Google AI_1a
OpenAI Google AI. (Sumber: Android Headlines)

Unbox.id – OpenAI dan Google melatih model AI mereka pada teks yang disalin dari video YouTube. Cara ini berpotensi melanggar hak cipta pembuat konten. Hal ini terjadi hanya beberapa hari setelah CEO YouTube Neal Mohan mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Originals bahwa dugaan penggunaan video YouTube oleh OpenAI untuk melatih generator teks-ke-video barunya, Sora, mungkin melanggar kebijakan platform YouTube.

Gunakan Alat Bernama Whisper

OpenAI Whisper_2b

OpenAI Whisper. (Sumber: System Learning)

Seperti dilansir New York Times, OpenAI menggunakan alat pengenalan suara Whisper untuk menyalin lebih dari satu juta jam video YouTube, yang kemudian digunakan untuk melatih GPT-4. Laporan sebelumnya menunjukkan bahwa OpenAI menggunakan video YouTube dan podcast untuk melatih dua sistem AI.

Presiden OpenAI Greg Brockman akan menjadi anggota tim. Juru bicara Google Matt Bryant mengatakan kepada New York Times: “Menurut kebijakan Google, pengambilan atau pengunduhan konten YouTube tanpa izin tidak diperbolehkan.” Bryant mengklaim perusahaannya tidak mengetahui adanya penggunaan OpenAI.

Namun, laporan tersebut mengklaim bahwa orang-orang di Google mengetahuinya tetapi tidak mengambil tindakan terhadap OpenAI karena Google juga menggunakan video YouTube untuk melatih model AI-nya sendiri.

Google Minta Ubah Kebijakan Privasi

Google mengatakan kepada New York Times bahwa mereka hanya melakukan hal ini pada video dari pembuat konten yang telah menyetujui hal ini.

Laporan tersebut juga mengklaim bahwa Google meminta kelompok tersebut untuk mengubah kebijakan hak privasi mereka sebelum Juni 2023 untuk terus mengatasi penggunaan tersebut. konten privasi yang tersedia untuk umum. secara luas, termasuk Google Dokumen dan Google Spreadsheet, untuk melatih model dan produk AI-nya.

Perubahan tersebut, yang menurut Google dibuat untuk kejelasan, telah diumumkan pada Juli 2023. Bryant mengatakan kepada New York Times bahwa jenis ini data hanya digunakan dengan izin dari pengguna yang telah berpartisipasi dalam pengujian fitur eksperimental Google.

Perusahaan juga belum memberikan pelatihan mengenai jenis data tambahan seiring dengan perubahan bahasa. Perubahan ini menambahkan chatbot Bard AI sebagai contoh penggunaan data ini.

OpenAI Bisa Kloning Suara Manusia Cuma dari Sampel Audio 15 Detik

AI Voice Speech_3c

AI Voice Speech. (Sumber: Geeks to Geeks)

Sebelumnya, OpenAI mengumumkan bahwa mereka melakukan pratinjau skala kecil terhadap alat baru yang disebut Voice Engine, sebuah teknologi kloning suara yang mampu meniru pembicara (manusia) mana pun dengan menganalisis sampel audio berdurasi 15 detik.

AI chatbit Perusahaan ChatGPT mengatakannya telah menciptakan “ucapan yang terdengar alami” dengan “suara yang emosional dan realistis”. Mengutip Engadget, teknologi ini didasarkan pada API text-to-speech OpenAI yang sudah ada dan telah digunakan sejak tahun 2022.

OpenAI menggunakan instance perangkat untuk mendukung suara Ucapan yang telah ditentukan sebelumnya tersedia dalam fungsi baca dengan lantang dan API text-to-speech saat ini. Ada banyak contoh kloning suara manusia di blog resmi perusahaan, dan tampilannya sangat mirip dengan aslinya. Jika Anda penasaran, coba dengarkan dan bayangkan beberapa kemungkinan hasil, baik atau buruk.

OpenAI menyatakan bahwa teknologi ini berguna dalam membantu membaca, menerjemahkan bahasa, dan membantu mereka yang sakit.

Perusahaan telah meluncurkan program percontohan di Brown University untuk membantu pasien dengan gangguan bicara dengan membuat salinan alat pengucapan yang diambil dari rekaman audio untuk proyek sekolah.

Baca juga: Gmail Hadirkan Fitur AI Summarization

Risiko Penyalahgunaan

Terlepas dari potensi manfaatnya, penjahat pasti akan menyalahgunakan teknologi ini untuk melakukan tindakan jahat, dan hal ini sudah menjadi masalah.

Dalam hal ini, Voice Engine belum siap diluncurkan karena ada masalah keamanan serius yang harus diselesaikan sebelum peluncuran penuh. OpenAI mengakui bahwa teknologi ini menimbulkan risiko serius, terutama karena teknologi ini telah menjadi perhatian utama selama tahun pemilu ini.

Perusahaan mengatakan akan mempertimbangkan masukan dari “mitra AS dan internasional di bidang pemerintahan, media, hiburan, pendidikan, dan masyarakat sipil” dan lainnya” untuk memastikan peluncuran produk dengan risiko minimal.

Semua penguji pra-rilis menyetujui Kebijakan Penggunaan OpenAI, yang melarang peniruan identitas orang lain tanpa izin atau tanpa hak hukum. Selain itu, siapa pun yang menggunakan teknologi ini harus mengungkapkan kepada penonton bahwa suara tersebut dihasilkan oleh AI.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tech Industry

Unbox.id – Google baru saja merilis kode untuk Project Gameface, sebuah proyek inovatif yang memungkinkan pengguna ponsel cerdas mengontrol menggunakan ekspresi wajah. Setelah dipresentasikan...

Tech Industry

Unbox.id – Google telah merilis fitur baru untuk meningkatkan kemampuan chatbot AI miliknya, Gemini AI. Fitur tersebut diharapkan disebut Memori dan akan membantu Gemini...

Tech Industry

Unbox.id – Kecerdasan buatan (AI) dinilai telah menghantam pasar kerja global seperti tsunami. Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva mengatakan AI kemungkinan...

Software

Jakarta, Unbox.id — Samsung baru saja meluncurkan pembaruan OneUI 6.1 untuk seri Galaxy S21 di India, yang menambahkan fitur Galaxy AI ke ponselnya. Kini...