Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Meta Bubarkan Tim Responsible AI

Meta Tim Responsible AI_1a
Meta Tim Responsible AI. (Sumber: News Tech)

Unbox.id – Meta dilaporkan telah memperluas tim operasi AI (RAI) karena memfokuskan sumber dayanya pada sektor pengembangan kecerdasan buatan. Mengutip The Verge, The Information melaporkan bahwa beberapa anggota RAI akan bergabung dengan tim produk AI perusahaan, sementara yang lain akan fokus pada infrastruktur AI Meta. Meskipun Meta sering memuji komitmennya terhadap pengembangan berbasis AI, langkah ini mewakili perubahan dalam strategi perusahaan.

Berinvestasi Dalam Pengembangan AI

Meta Tim Responsible AI_2b

Meta Tim Responsible AI. (Sumber: Tech US)

Jon Carvill dari Meta mengatakan perusahaan akan terus berinvestasi dalam pengembangan AI yang aman dan fungsional. Meskipun keanggotaan RAI telah dibubarkan, diharapkan para anggotanya tetap mendukung upaya lintas sektoral terkait pengembangan dan penggunaan AI.

Awalnya, tim RAI bertanggung jawab untuk mengidentifikasi masalah dalam proses pelatihan AI Meta, termasuk berbagai informasi yang digunakan untuk melatih model perusahaan. Sekadar informasi, RAI juga membantu fitur auto-editing Facebook, menerjemahkan postingan sensitif, memperbaiki bug stiker WhatsApp AI, dan memperbaiki masalah Meta AI lainnya.

Meski berperan penting, organisasi ini mengalami restrukturisasi awal tahun ini, termasuk PHK yang membuat tim RAI tidak tenang. Menurut Verge, langkah tersebut merupakan bagian dari tren global di mana perusahaan teknologi dan pemerintah berusaha mengoordinasikan dan membuat pedoman untuk pengembangan kecerdasan buatan.

Misalnya, pemerintah Amerika Serikat dan Uni Eropa secara aktif mencari cara untuk mengatasi tantangan dan risiko yang terkait dengan pengembangan teknologi AI.

Produk AI Terbaru Meta

Sebelumnya, Facebook dan Instagram telah mengadopsi alat kreatif baru berdasarkan AI. Menurut The Verge, dengan kecerdasan baru ini, yang juga dikenal sebagai alat AI, pengguna dapat mengedit foto dan membuat “video berkualitas tinggi” menggunakan anotasi teks. Pada hari Kamis, Mark Zuckerberg, CEO Meta, mengumumkan dua fitur baru yang dibangun ke dalam perangkat lunak AI yang disebut Emu.

Emu bekerja dengan cara yang sama seperti Adobe, Google, dan Canva. Pengguna dapat menghapus atau mengganti objek dan orang di foto tanpa perlu menjadi editor foto profesional. Bedanya, dengan Emu Edit, pengguna tidak perlu memilih secara manual bagian gambar yang ingin diedit. Dengan mengklik apa yang ingin Anda edit, misalnya “ubah anjing menjadi panda”, alat tersebut akan dapat mengidentifikasi anjing dalam gambar.

Meta juga mengatakan bahwa Emu Edit hanya berfokus pada perubahan yang penting untuk permintaan perubahan. Misalnya, meminta alat untuk menambahkan teks ke topi baseball tidak akan mengubah desain topi tersebut.

Yang kedua, Emu Video, merupakan aplikasi yang dapat membuat video dari perintah teks, gambar referensi, atau kombinasi keduanya. Hasilnya tampak masuk akal, namun tampaknya juga meningkatkan kerja keras yang dihasilkan sistem Make-A-Video Meta tahun lalu. Untuk saat ini, kami belum tahu kapan alat AI ini akan hadir di Facebook atau Instagram.

Baca juga: Meta Dan Snap Harus Jelaskan Perlindungan Anak Di Platformnya, Mengapa?

Instagram Siapkan Fitur AI Friend

Instagram AI Friend_3c

Instagram AI Friend. (Sumber: Network Tech)

Di sisi lain, Instagram dikabarkan sedang mengerjakan fitur baru bernama “Friendly AI”. Seperti namanya, dengan fitur baru ini, pengguna dapat membuat pendamping AI berdasarkan kebutuhannya. Menurut Indian Express, Alessandro Paluzzi menulis bahwa teman App X dan AI di Instagram akan dapat menjawab pertanyaan pengguna, bertukar ide, dan bahkan membicarakan masalah apa pun.

Berdasarkan tangkapan layar yang dibagikan Paluzzi, dengan fitur ini, pengguna akan dapat menyesuaikan berbagai aspek teman AI mereka, seperti jenis kelamin dan usia. Selain itu, banyak parameter lain yang dapat disesuaikan, seperti ras, kepribadian, dan preferensi teman virtual tersebut.

Setelah perubahan tersebut, Instagram akan mengizinkan pengguna mengundang teman AI dan memilih avatar untuk mereka. Namun, belum diketahui jenis AI (kecerdasan buatan) apa yang akan digunakan Instagram untuk membuat fitur “Friendly AI” ini. Untuk kehadirannya, saat ini belum diketahui kapan Meta berencana merilis fitur barunya tersebut. Selain Instagram, media sosial lain yang melakukan hal serupa adalah Snapchat.

Pada awal tahun 2023, Snapchat meluncurkan My AI untuk penggunanya. Meski menjanjikan pengalaman menyenangkan, namun jelas bagian ini banyak dikritik. Pasalnya, di awal peluncurannya, My AI dikabarkan memberikan nasehat tentang cara menutup buku ganja dan mengatur situasi seks di bawah umur.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Tech Industry

Unbox.id – Dalam wawancara eksklusif baru-baru ini, CEO OpenAI Sam Altman menjelaskan GPT-4 baru secara mendetail dan mengisyaratkan rencana masa depan untuk GPT-5. Altman...

Tech Industry

Unbox.id – Komisi Uni Eropa mengambil tindakan tegas terhadap Meta. Agensi telah membuka penyelidikan resmi terhadap Meta, perusahaan induk Facebook dan Instagram. Investigasi telah...

Tech Industry

Unbox.id – Google telah merilis fitur baru untuk meningkatkan kemampuan chatbot AI miliknya, Gemini AI. Fitur tersebut diharapkan disebut Memori dan akan membantu Gemini...

Tech Industry

Unbox.id – Kecerdasan buatan (AI) dinilai telah menghantam pasar kerja global seperti tsunami. Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva mengatakan AI kemungkinan...