Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Google Resmi Matikan Cookie Pihak Ketiga di Chrome

Google Chrome Cookie Third Party_1a
Google Chrome Cookie Third Party. (Sumber: CNET)

Unbox.id – Google resmi menonaktifkan atau menonaktifkan cookie pihak ketiga untuk 1% pengguna Chrome, setelah sebelumnya mengumumkan proyek Privacy Sandbox. Pengumuman Google untuk menonaktifkan cookie pihak ketiga diumumkan pada akhir tahun 2023 dan akan berlaku untuk 1% pengguna Chrome di seluruh dunia. Mengutip Engadget, penyertaan cookie pihak ketiga di Google Chrome akan dilakukan secara acak mulai 4 Januari. Mengingat Chrome sendiri menyumbang setengah dari pangsa pasar browser global, dan menurut Gizmodo, hal ini berarti Google telah menonaktifkan cookie untuk 30 juta pengguna.

Penjelasan Dari Google Secara Langsung

Google Chrome_2b

Google Chrome. (Sumber: ZDNet)

Apakah Anda salah satu pengguna Chrome yang terpengaruh? Ia mengklaim bahwa pengguna dengan cookie dinonaktifkan akan melihat pemberitahuan ketika mereka meluncurkan browser mereka. Saat mereka membuka browser, akan muncul informasi yang memberi tahu mereka bahwa mereka adalah orang pertama yang menggunakan fitur anti-pelacakan.

Google menjelaskan bahwa fitur ini akan mencegah situs web menggunakan cookie pihak ketiga untuk melacak pengguna saat menjelajah Internet.

Untuk beberapa situs web yang belum beradaptasi dengan perubahan ini, raksasa mesin pencari itu masih mengizinkan pengguna untuk mengaktifkan kembali cookie pihak ketiga untuk sementara, dengan mengklik ikon mata di bilah browser, untuk mematikan fitur baru Google.

Apa Itu Privacy Sandbox Google

Seperti namanya, Google Privacy Sandbox dirancang untuk menggantikan cookie yang memungkinkan pengiklan menayangkan iklan kepada pengguna sekaligus melindungi privasi mereka.

Pengguna akan Dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan minat atau berdasarkan aktivitas penjelajahan terbaru mereka. Hal ini memungkinkan pengiklan menggunakan informasi untuk mencocokkannya dengan iklan yang relevan.

Sistem ini tidak terlalu invasif dibandingkan cookie: semua data dan pemrosesan yang dilakukan muncul di perangkat itu sendiri, dan Google mengklaim bahwa sistem akan menyimpan preferensi pengguna selama tiga minggu.

Proyek ini telah menarik perhatian regulator yang khawatir hal ini akan membuat perusahaan lebih kuat dari sebelumnya

Tetapi jika semuanya berjalan dengan baik, Google akan terus meluncurkan fitur perlindungan. Nantikan dalam beberapa bulan mendatang hingga cookie pihak ketiga tersedia dinonaktifkan untuk semua pengguna Chrome pada pertengahan tahun 2024.

Baca juga: Google Siap Ganti Rugi Rp 77 Triliun Terkait Mode Incognito

Google Siap Ganti Rugi Rp 77 Triliun Terkait Mode Incognito

Google Mode Incognito_2b

Google Mode Incognito. (Sumber: Windows Report)

Di sisi lain, Google telah sepakat untuk menyelesaikan gugatan class action yang melibatkan pengguna yang merasa ditipu oleh mode penyamaran browser Chrome. Dengan ini, Google harus membayar kompensasi sekitar $5 miliar (Rs77 triliun) karena diduga mengumpulkan data pribadi pengguna.

Mengutip The Guardian, raksasa pencarian tersebut diduga menyesatkan pengguna agar percaya bahwa Google tidak akan melacak aktivitas Internet mereka. ketika mereka menggunakan mode pribadi.
Tampaknya perusahaan terus melacak kunjungan dan aktivitas pengguna mereka di situs web, meskipun ‘mereka telah mengaktifkan mode “pribadi” dalam mode penyamaran saat menjelajah menggunakan teknologi Google.

Tak hanya itu, pelapor juga menuding “Google telah menjadi gudang informasi yang tidak bertanggung jawab” terkait data pribadi dan aktivitas pengguna. Gugatan class action telah mencapai penyelesaian minggu lalu dan masih menunggu persetujuan dari hakim federal di Amerika Serikat.

Meski persyaratannya tidak diungkapkan, kedua belah pihak menyetujui daftar persyaratan yang mengikat melalui mediasi. Tampaknya penyelesaian formal kasus ini diharapkan terjadi pada 24 Februari 2024.

Setelah gagal menolak gugatan tersebut, raksasa mesin pencari tersebut akhirnya setuju untuk menyelesaikan kasus ini dengan membayar kompensasi sebesar $5 juta atau setara dengan sekitar Rp 77 juta per pengguna.

Lebih lanjut, Google baru-baru ini menghadirkan reaksi emoji atau reaction di Gmail. Mengutip informasi dari The Verge, Minggu (8/10/2023), fitur ini pertama kali diungkap bulan lalu, dan kini telah resmi diluncurkan.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Apps & Games

Jakarta, Unbox.id — Chromebook mendapatkan popularitas karena harganya yang terjangkau dan antarmuka yang ramah pengguna. Perangkat ini menjadi salah satu pilihan tepat untuk pengguna...

Tech Industry

Unbox.id – Google baru saja memperkenalkan fitur-fitur baru yang akan diluncurkan di Android, Wear OS, dan Gemini AI pada MWC 2024 di Barcelona. Awal...

Tech Industry

Unbox.id – Jika Anda membuka Google hari ini, Anda akan melihat Google menampilkan gambar atau Google Doodle yang terlihat seperti katak di kolam dengan...

Apps & Games

Unbox.id – Saat ini smartphone sudah menjadi sebuah alat yang memiliki banyak kegunaan, salah satunya adalah kebutuhan untuk mengambil foto. Masyarakat modern gemar mengabadikan...