Connect with us

Hi, what are you looking for?

Tech Industry

Film Pendek Buatan AI bakal Diputar di Festival Film Tribeca

Film Tribeca AI Film_1a
Film Tribeca AI Film. (Sumber: Times of Idea)

Unbox.id – Festival Film Tribeca yang berlangsung pada 6-16 Juni 2024 di Manhattan, New York, akan menayangkan lima film pendek hasil ciptaan kecerdasan buatan (AI). Film pendek diproses melalui model Sora AI OpenAI, yang mampu mengubah teks masukan menjadi klip video. “Tribeca berakar pada keyakinan mendasar bahwa bercerita menginspirasi perubahan. “Manusia membutuhkan cerita untuk berkembang dan memahami dunia kita yang indah dan rusak,” kata Jane Rosenthal, salah satu pendiri dan CEO Tribeca Enterprises. Para pembuat film dari berbagai platform sudah memiliki akses ke Sora, yang belum tersedia untuk masyarakat umum. Dalam hal ini, mereka harus menghormati ketentuan perjanjian. Brad Lightcap, COO OpenAI, mengatakan masukan yang diberikan oleh pembuat film akan digunakan untuk menjadikan Sora alat yang lebih baik bagi semua pembuat film. Saat diperkenalkan, Sora hanya dapat membuat video berdurasi 60 detik dari satu perintah. Jika masih demikian, film pendeknya mungkin tidak akan berdurasi lebih dari satu menit. Film pendek yang belum diberi judul ini akan diputar di Festival Film Tribeca pada 15 Juni 2024. Setelah pemutaran film, Tribeca dan OpenAI akan mengadakan diskusi dengan para pembuat film tentang pentingnya seniman mendobrak batasan, menantang ide, dan menghidupkan cerita dengan cara yang inovatif.

Arab Saudi Buka Program Hibah Bagi Seniman AI

Kecerdasan Buatan AI_2b

Kecerdasan Buatan AI. (Sumber: JAIN Online)

Di sisi lain, Kementerian Kebudayaan Arab Saudi telah meminta seniman kreatif AI dan aktor lain yang bekerja di dunia seni media baru untuk proyek pengembangan baru.

Menurut The National News, program ini disebut Emerging New Media. Program pendidikan seniman akan diluncurkan di Diriyah Institute for the Future of the Arts, yang terletak di situs Warisan Dunia UNESCO di dekat tempat Saudi akan membangun gedung opera baru.

Yang menarik, ini bukan sekadar pencarian bakat inisiatif untuk warga negara Saudi. . Aplikasi terbuka untuk seniman dari seluruh dunia, selama mereka bekerja di dunia seni digital, instalasi interaktif, seni AI, seni video, seni jaringan, seni kreatif, virtual dan augmented reality, seni suara, visualisasi data, 3D pencetakan. dan produksi, film, dan animasi.

Program pelatihan produksi selama setahun ini memberi seniman yang diterima akses terhadap apa yang digambarkan sebagai peralatan profesional tercanggih, anggaran produksi, serta berbagai peluang pembelajaran multidisiplin, termasuk It belum jelas berapa anggaran produksi atau pendanaan yang akan disediakan untuk program yang dirancang bekerja sama dengan Le Fresnoy – National Contemporary Art Studio di Perancis.

Program yang dikelola pemerintah ini menerima peserta berusia 35 tahun ke bawah yang merupakan mahasiswa sarjana atau pascasarjana.

Baca juga: Kecerdasan Buatan Bisa Pecahkan Password Dalam Hitungan Detik

Masih Adanya Perdebatan Seni dan AI

Kecerdasan Buatan_1a

Kecerdasan Buatan. (Sumber: Technology View)

“Mengenai apakah itu inovatif atau sebanding, saya mendapati diri saya berpikir berputar-putar. Seni berarti apa yang kita anggap berasal darinya. Ini mungkin provokatif, namun tetap menjadi bagian dari perbincangan,” kata Matt Saunders, seorang profesor Harvard, kepada Forbes musim panas lalu.

“Banyak seniman telah menggunakan eksplorasi (dan provokasi) AI dalam karya-karya dengan konten yang hebat, namun tidak tentu saja selalu artis yang membawanya ke dalam ruangan. Jika keadaan berubah, mungkin hal ini juga akan berubah.

UEA, seperti negara tetangganya, Arab Saudi, juga fokus pada pengembangan AI generasi baru dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2019, Universitas Kecerdasan Buatan Mohamed bin Zayed, sebuah universitas pascasarjana yang berspesialisasi dalam penelitian AI, didirikan.

Dana Moneter Internasional (IMF) memperingatkan bahwa hampir 40 persen pekerjaan di seluruh dunia dapat terdampak oleh meningkatnya Kecerdasan Buatan (AI).

IMF menyebut, negara-negara berpendapatan tinggi menghadapi risiko yang lebih besar dibandingkan negara-negara berkembang dan negara-negara berpendapatan rendah.

 

 

Sumber & Foto: Dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi unbox.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Apps & Games

Jakarta, Unbox.id — Meta AI kini telah resmi meluncur di India. Asisten AI, yang sudah populer di lebih dari selusin negara, tersedia secara gratis...

Social Media

Unbox.id – TikTok secara tidak sengaja mengunggah tautan ke versi internal alat avatar digital AI barunya selama jangka waktu yang tidak diketahui. Hal ini...

Tech Industry

Unbox.id – Dalam diskusi mendalam mengenai perkembangan terkini teknologi prosesor di Intel Tech Tour 2024, di Taipei, Taiwan, Intel memberikan pandangan mendalam tentang Xeon...

Tech Industry

Unbox.id – Asus menjadi salah satu perusahaan teknologi yang membuat kemajuan besar di bidang komputasi AI dengan memperkenalkan lini produk barunya, Zenbook Duo (UX8406)....