Fujifilm

Review : Fuji X-H1, Pemimpin Seri X Berperfoma Tinggi Dari Fujifilm

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

Ada pemimpin baru dalam performa tinggi dari seri Fuji X dari produk kamera Fujifilm, yakni Fuji X-H1. Ini merupakan kameran yang menggabungkan kinerja tinggi, stabilisasi bodi gambar, kemampuan video yang meningkat dan serta lebih tahan lama dari seri X sebelumnya. Berikut reviewnya:

Spesifikasi Utama

Basic Specifications
Full model name: Fujifilm X-H1
Resolution: 24.30 Megapixels
Sensor size: APS-C
(23.6mm x 15.6mm)
Kit Lens: n/a
Viewfinder: EVF / LCD
Native ISO: 200 – 12,800
Extended ISO: 100 – 51,200
Shutter: 1/32000 – 900 seconds
Dimensions: 5.5 x 3.8 x 3.4 in.
(140 x 97 x 86 mm)
Weight: 23.7 oz (673 g)
includes batteries
Availability: 03/2018
Manufacturer: FUJIFILM

Fitur Utama Fuji X-H1

  • Redesigned camera body with more durability and improved ergonomics
  • 24.3-megapixel X-Trans CMOS III image sensor
  • X-Processor Pro image processor
  • In-body image stabilization
  • New high-resolution OLED EVF
  • 3-inch tilting touchscreen display
  • Top “sub display”
  • Up to 14 fps continuous shooting
  • DCI 4K recording at 24 fps
  • 4K UHD video at 30 fps
  • High-speed video recording
  • Internal F-log recording
  • New ETERNA Film Simulation
  • Built-in Wi-Fi and Bluetooth

Desain Bodi Kamera

Kamera Fuji X-H1 ini masih mengikuti desain umum yang sama seperti kamera seri X high-end lainnya, namun masih memiliki elemen dari format medium GFX. Bila diamati lebih dekat, kamera ini terlihat sedikit berbeda dari seri X-T2. Ya, seri X-H1 menggabungkan banyak perbaikan berdasarkan umpan balik dari fotografer profesional, termasuk desain pegangan yang lebih besar, tombol pegas yang didesain ulang untuk pelepasan rana, mekanisme rana yang lebih tenang, tingkat fokus baru, tombol AF-On baru – yang terbukti sangat berguna bagi fotografer yang memilih tombol mundur autofocus – dan tombol yang lebih besar di bagian belakang kamera.

Perfoma

Selain itu, Fuji X-H1 memiliki all-new OLED electronic viewfinder, yang memiliki resolusi lebih tinggi dari Evolution Fujifilm X Series sebelumnya. Bahkan, viewfinder baru ini memiliki titik datanya yang sangat tinggi yaitu 3,69 juta. Jadi ini merupakan saingan berat bagi kamera Sony A9 dalam hal hitungan titik datanya. Meskipun resolusi lebih tinggi (3,69 M versus titik 2,36M), EVF X-H1 memang memiliki pembesaran yang sedikit lebih rendah daripada X-T2 (0,75x versus 0,77x dalam persyaratan setara 35mm). Dengan kata lain, jendela bidik elektronik X-H1 tetap mengesankan di atas kertas plus EVF-nya yang menawarkan bidang pandang 100% dan mencakup layar touchscreen yang miring tiga arah, seperti X-T2 dan juga bisa tahan debu dan air, dan kemampuan beroperasi pada suhu serendah 14 ° F (-10 ° C), X-H1 memiliki magnesium alloy 25% lebih tebal dari pada X-T2.

Yang paling menarik dari perbaikan Fuji X-H1 ini adalah stabilisasi bodi gambar tubuh yang bisa dihandalkan. Semua ini berkat tiga akselerometer aksial dan tiga sensor gyro, dan termasuk prosesor ganda yang dikembangkan khusus yang melakukan sekitar 10.000 kalkulasi per detik hingga mampu melakukan sistem stabilisasi citra 5 sumbu. Kamera Fujifilm terkenal dengan Simulasi Film mereka dan seri X-H1 tidak berbeda dalam hal itu, karena menawarkan rangkaian standar Simulasi Film termasuk ACROS yang baru sudah ada didalamnyaditambahkan meski dengan trik yang lebih kekinian.

Foto dengan tingkat iso rendah 100

Selain itu, kamera Fuji X-H1 ini mencakup serangkaian tombol: pelepas rana, tuas fokus, tombol AE-L, AF-ON, tombol perintah, tombol Q dan tombol Fn serta . soket headphone sehingga suara bisa dipantau saat merekam video. Ada juga aksesori Wide Eyecup EC-XH W yang baru. Eyecup ini mencakup area yang lebih luas di sekitar lensa mata yang menghalangi cahaya tambahan, dan eyecup dapat diputar dengan kecepatan 90 derajat, memungkinkannya digunakan dengan mata dan untuk dipotret secara vertikal atau horizontal.

Foto dengan tingkat tertinngi 51200

Ini merupakan kamera Fujifilm pertama yang menawarkan perekaman video DCI 4K (4096 x 2160), dan mencakup perekaman F-log internal, yang menjadikannya kamera video yang paling pro-oriented dari kamera X Series sampai saat ini. Selanjutnya, ia menawarkan pengaturan rekaman dinamis hingga 400%, yang menurut Fujifilm menawarkan sekitar 12 pemberhentian rentang dinamis. Untuk video dengan kualitas terbaik, kamera Fuji X-H1 ini bisa merekam video dengan kecepatan maksimal 200 Mbps plus mikrofon internal berkualitas tinggi baru (24 bit / 48 kHz). Hingga penggunan bisa memilih-milih jenis video rekaman yang diinginkan karena lebih bervariasi.

Harga dan Ketersediaan

Kamera Fuji X-H1 sudah tersedia mulai 1 Maret kemarin dengan banderol seharga US $ 1.899,95 dan CAD $ 2,449.99. Aksesori yang disertakan adalah: paket baterai NP-W126S, pengisi baterai BC-W126, unit flash hoe-mount EF-X8s, tali bahu, tutup bodi, klip tali, penutup pelindung, alat pengikat klip, penutup sepatu panas, penutup konektor pegangan, sinkron penutup terminal, pelindung kabel, dan manual Pemilik.  Selain itu, kamera seri X-H1 dari Fujifilm ini juga tersedia dalam kit dengan Vertical Power Booster Grip, yang dijual seharga US $ 2,199.95 dan US $ 2,799.99 di AS dan Kanada.

COMMENT
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Popular

To Top